Pelayat menggotong jenazah warga Palestina yang gugur dalam serbuan pasukan Israel di Nablus, Tepi Barat, Selasa (25/10/2022). | AP/Majdi Mohammed

Internasional

Tahun Paling Mematikan Bagi Warga Tepi Barat

PBB memperkirakan, 2022 tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat.

NEW YORK -- Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperkirakan bahwa 2022 adalah tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat. Dugaan ini diperkuat dengan terus meningkatnya kekerasan oleh pasukan Israel terhadap warga Palestina sejak 2005.

Utusan Timur Tengah PBB Tor Wennesland menyerukan tindakan kilat untuk menenangkan situasi eksplosif dan dengan nyata menuju pembaruan perundingan Israel-Palestina. "Keputusasaan, kemarahan, dan ketegangan yang meningkat sekali lagi meletus menjadi siklus kekerasan mematikan yang semakin sulit," ujar Wennesland dalam forum Dewan Keamanan PBB, Jumat (28/10).

"Terlalu banyak orang, sebagian besar warga Palestina telah terbunuh dan terluka," ujarnya menambahkan.

Koordinator khusus bagi proses perdamaian Timur Tengah itu mengatakan, memburuknya keadaan di Tepi Barat dan situasi yang rentan saat ini berakar dari kekerasan puluhan tahun antara warga Israel dan Palestina, minimnya perundingan, dan kegagalan untuk memecahkan isu-isu penting yang memicu konflik Israel Palestina.

Wennesland mengatakan pesannya kepada para pejabat dan faksi-faksi Palestina, para pejabat Israel dan masyarakat internasional dalam beberapa pekan belakangan sudah jelas. "Prioritas utamanya adalah berusaha menenangkan situasi dan membalikan tren negatif di lapangan, tapi tujuannya harus memberdayakan dan memperkuat Otorita Palestina dan membangun upaya untuk kembali ke proses politik," ujarnya.

Sebulan belakangan, utusan khusus PBB itu mengatakan, 32 warga Palestina termasuk enam anak tewas oleh pasukan Israel. Sebanyak 311 lainnya cedera dalam berbagai demonstrasi, bentrokan, operasi pencarian dan penangkapan, serangan dan dugaan serangan terhadap warga Israel.

Dari pihak Israel, dua personel pasukan Israel tewas dan 25 warga sipil Israel terluka oleh warga Palestina selama penembakan dan serangan serudukan, bentrokan, pelemparan batu dan bom molotov dan insiden lainnya selama periode yang sama. Menurut Wennesland bulan itu Tepi Barat dihadapi oleh lonjakan kekerasan fatal di jalur untuk menjadi yang paling mematikan di Tepi Barat.

Lebih dari 125 warga Palestina telah tewas dalam pertempuran Israel-Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem timur tahun ini saja. Pertempuran telah meningkat sejak serangkaian serangan Palestina menewaskan 19 orang di Israel pada musim semi.

Tentara Israel mengatakan sebagian besar warga Palestina yang tewas adalah militan. Kendati begitu para pemuda pelempar batu yang memprotes serangan itu dan orang lain yang tidak terlibat dalam konfrontasi juga telah terbunuh.

Duta besar Palestina untuk PBB Riyad Mansour menyampaika pidato yang berapo-api kepada Dewan Keamanan PBB pada Jumat pekan lalu. "Rakyat kami, anak-anak kami, pemuda kami dibunuh, dan mereka tidak akan mati sia-sia," katanya.

photo
Seorang pria Palestina melemparkan batu ke arah prajurit Israel dalam aksi solidaritas menentang serbuan-serbuan mematikan Israel ke Tepi Barat di Jalur Gaza, Selasa (25/10/2022). - (AP/Fatima Shbair)

"Apa yang terjadi selanjutnya adalah tanggung jawab Anda," katanya kepada anggota dewan. "Kami mengetuk setiap pintu, mencari jalan mana pun yang menuju kebebasan dan martabat, keadilan dan pemulihan, perdamaian dan keamanan bersama," tegasnya.

Namun, Mansour mengatakan bahwa 75 tahun setelah pemisahan Palestina oleh Inggris, rakyatnya masih menunggu giliran mereka untuk bebas. Dia juga menuduh Israel berusaha menghancurkan negara Palestina.

Duta Besar Palestina itu juga menantang Dewan Keamanan PBB untuk melindungi dan mempromosikan solusi dua negara. Ia pun mengajukan serangkaian pertanyaan yang menyinggung kemungkinan pertumpahan darah lebih lanjut dan perjuangan selama puluhan tahun untuk kebebasan jika perlu, dan kemungkinan tindakan hukum di Internasional Pengadilan tentang pendudukan Israel.

Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan membalas bahwa pesan dalam pidato Presiden Palestina Mahmoud Abbas kepada para pemimpin dunia bulan lalu dan pernyataan Mansour pada Jumat adalah sama. "Ini adalah pesan tentang korban palsu, kebohongan penindasan dan fiksi agresi," katanya.

Menurutnya, Israel berada di tengah gelombang teror. "Sejak awal tahun ini saja, sudah ada lebih dari 4.000 serangan teror Palestina yang dilakukan terhadap orang Israel – tabrak mobil, lempar batu, bom api, penusukan, penembakan, roket, dan banyak tindakan kekerasan Palestina lainnya telah menjadi fakta kehidupan untuk jutaan orang Israel,” katanya.

Erdan mengatakan bahwa para pimpinan Palestina secara konsisten menolak untuk duduk di meja perundingan dengan Israel dan telah menolak setiap rencana perdamaian yang diajukan kepada mereka. Erdan mengatakan, langkah Abbas di Majelis Umum bulan lalu untuk keanggotaan penuh di PBB tanpa melewati meja perundingan.

Palestina saat ini adalah negara pengamat non-anggota di PBB. Erdan menekankan bahwa perdamaian hanya dapat dicapai melalui negosiasi langsung dan kesepakatan bersama.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967 dan telah membangun lebih dari 130 pemukiman di sana, banyak diantaranya menyerupai kota kecil, dengan blok apartemen, pusat perbelanjaan, dan zona industri. Palestina ingin Tepi Barat menjadi bagian utama dari negara masa depan mereka. Sebagian besar negara memandang permukiman itu sebagai pelanggaran hukum internasional.

Makna Kesederhanaan

Agama merupakan tuntunan ke arah kesederhanaan dan kewajaran

SELENGKAPNYA

Sederhana Bukan Berarti Miskin

Pejabat yang kerap menampilkan gaya hidup //hedon// disebabkan kurangnya pemahaman agama

SELENGKAPNYA

Teladan Kesederhanaan dari Pemimpin Islam

Tak sedikit pemimpin Islam yang sukses justru berlaku hidup sederhana.

SELENGKAPNYA