ILUSTRASI Seorang pencuri pernah pada suatu malam memasuki rumah seorang fakih, Malik bin Dinar. Justru sejak itu, ia bertobat. | DOK SCANPIX

Kisah

26 Jun 2022, 05:36 WIB

Pencuri yang ‘Kecurian’

Malik bin Dinar hanya melihat pencuri dari kamar tempatnya shalat.

 

OLEH HASANUL RIZQA

Pada zaman tabiin, ada seorang alim yang berpengaruh. Dialah Malik bin Dinar. Tokoh yang terkenal akan sifat zuhud dan warak itu merupakan teladan pada masanya.

Murid Imam Anas bin Malik itu gemar mendirikan shalat tahajud. Baginya, waktu sepertiga malam adalah saatnya meningkatkan kedekatan dengan Allah SWT. Karena itu, ia sering kali terjaga hingga azan subuh tiba.

Pada suatu hari, kebiasaannya itu dihadapkan pada sebuah peristiwa yang tidak biasa. Malam itu, Malik bin Dinar baru saja mengambil air wudhu di kamar mandi rumahnya. Usai itu, ia hendak menunaikan shalat sunah.

 
Saat sedang beribadah, ada suara yang terdengar mengganggu kekhusyukannya dari arah kamar belakang.
 
 

Saat sedang beribadah, ada suara yang terdengar mengganggu kekhusyukannya dari arah kamar belakang. Dengan penuh konsentrasi, Malik bin Dinar pun meneruskan shalatnya. Setelah melakukan salam, ia terus berdoa dan berzikir.

Ternyata, suara gangguan itu tidak kunjung berhenti. Setelah menuntaskan zikirnya, Malik pun bangkit berdiri. Ia berjalan ke arah bagian belakang rumahnya.

Ulama tersebut mendapati seorang pemuda yang mengenakan penutup mulut dan kepala sedang mengacak-acak lemari bajunya. Jelas sekali bahwa “tamu tak diundang” itu berupaya mencuri sesuatu barang dari rumahnya.

Barangkali, pencuri itu kesal karena tidak menemukan satu pun benda berharga yang pantas dibawanya kabur. Malik membiarkan remaja tersebut. Ia hanya melihat si maling dari kamar tempatnya shalat.

Semua almari, laci, dan kotak penyimpanan yang ada di sana sudah dibukanya. Namun, kantong yang dibawa si pencuri masih kempes saja. Karena merasa perbuatannya sia-sia, pelaku kejahatan itu hendak keluar diam-diam dari rumah ini.

 
Tanpa sengaja, maling tersebut berpapasan dengan Malik bin Dinar yang hendak mengambil mushaf Alquran di kamar utama.
 
 

Tanpa sengaja, maling tersebut berpapasan dengan Malik bin Dinar yang hendak mengambil mushaf Alquran di kamar utama. Sekilas, pemuda bertopeng itu nyaris menodongkan senjatanya ke sang tuan rumah.

Namun, setelah melihat sikap Malik yang biasa-biasa saja—tidak menjerit atau bahkan mengusir dirinya—pencuri tersebut menyarungkan belatinya. Untuk sesaat, kedua kaki dan tangannya seperti membeku. Dirinya menunggu apa yang akan dilakukan sang pemilik rumah terhadapnya.

“Assalamu’alaikum, wahai saudaraku. Engkau telah masuk ke dalam rumahku, tetapi sepertinya engkau tidak mendapatkan apa-apa yang bisa diambil,” ujar Malik memecah kesunyian.

Sambil menyerahkan sajadah, alim tersebut berkata lagi, “Ke marilah, aku tidak akan membiarkanmu keluar dari rumahku tanpa mengambil manfaat.”

Setelah meletakkan sajadah di kamar tempatnya biasa shalat, Malik berjalan ke arah sumur. Dengan ember, ia menampung air dan membawanya ke hadapan lelaki itu. Dengan isyarat, ia persilakan sang “tamu” untuk berwudhu.

“Setelah itu, silakan engkau shalat dua rakaat. Sungguh, waktu sepertiga malam adalah sangat baik,” ucap Malik.

“Baiklah, terima kasih,” kata si pencuri.

Pria muda itu lalu membuka penutup mulut dan kepalanya. Ia pun bersiap untuk wudhu. Tidak lama kemudian, ia mendirikan shalat tahajud di atas sajadah yang tadi diberi Malik bin Dinar.

Usai shalat, ia kembali kepada alim tersebut. “Wahai Tuan,” katanya, “apakah boleh bila menambah dua rakaat lagi?”

“Silakan. Tambahlah sesuai dengan kemampuanmu,” jawab ulama ini.

 
Maka shalatlah si pencuri tersebut secara terus menerus hingga azan Subuh berkumandang.
 
 

Maka shalatlah si pencuri tersebut secara terus menerus hingga azan Subuh berkumandang. Sementara Malik bin Dinar bersiap ke masjid, lelaki muda itu berkata kepadanya, ‘Wahai Tuan, aku mesti menginap di rumahmu ini karena aku telah berniat melaksanakan puasa sunah.”

“Menetaplah sesuai dengan keinginanmu,” kata Malik.

Demikianlah remaja tersebut tinggal sepekan lamanya di rumah tokoh yang semula hendak dirampoknya itu. Selama itu pula, Malik bin Dinar mengajarinya berbagai ilmu agama. Maka pada hari kedelapan, lelaki muda itu mendirikan shalat tobat. Dengan sepenuh hati, ia kembali pada jalan ketaatan. Menyesali segala dosa-dosanya silam.

Setelah itu, mantan pencuri tersebut berpamitan kepada sang alim. “Wahai Tuan,” katanya, “aku telah bertobat nasuha kepada Allah Ta’ala. Doakan diriku agar selalu istikamah di jalan-Nya.”

“Aku doakan kebaikan untukmu. Semoga Allah memberikan taufik dan hidayah-Nya kepadamu,” tutur sang ahli ilmu.

Maka pulanglah pemuda ini. Beberapa hari berlalu. Ia berjumpa dengan seorang kawannya yang masih menjadi pencuri.

“Lho, kukira engkau baru saja keluar dari rumah Malik bin Dinar!? Apa saja barang berharga yang berhasil kau ambil dari sana?” tanyanya.

“Sungguh, aku semula hendak mencuri hartanya, tetapi justru dialah yang kemudian mencuri hatiku. Ku ikuti semua bimbingannya sehingga aku pun bertobat,” jawab lelaki ini.


Dunia Ini Sementara

Dengan perkataan lain, penuhilah kebutuhan hidup di dunia ini sewajarnya.

SELENGKAPNYA

Doa Jamaah Haji untuk Petugas Kesehatan

Saling dukung di antara pasien tercipta di sini hingga yang melihatnya terharu

SELENGKAPNYA

Keutamaan Berkurban

Mari berkurban sebagai upaya meraih takwa yang sesungguhnya maka jiwa kita akan baik.

SELENGKAPNYA
×