Pangkoarmada RI  Laksamana Madya Agung Prasetiawan (kiri) didampingi Pangkoarmada 2  Laksamana Muda TNI Iwan Isnurwanto (kedua kiri) beserta jajaran meninjau barang bukti kontainer yang berisi minyak goreng di Dermaga Belawan International Container Termi | ANTARA FOTO/Fransisco Carolio

Ekonomi

11 May 2022, 11:01 WIB

Bulog Tunggu Penugasan Distribusi Minyak Goreng

Kementerian BUMN gelar operasi pasar di Lampung.

JAKARTA -- Perum Bulog menyatakan masih menunggu kejelasan penugasan sebagai distributor minyak goreng (migor) curah selama masa larangan sementara ekspor minyak sawit yang diterapkan pemerintah. Selain penugasan resmi, Bulog juga membutuhkan adanya dasar regulasi karena perusahaan belum pernah menangani pendistribusian minyak goreng.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, pemerintah hingga saat ini masih dalam tahap pembahasan mengenai teknis pendistribusian minyak goreng curah. Ia menegaskan, Bulog sudah siap menjadi penyerap minyak goreng curah dari para produsen yang terdampak kebijakan larangan ekspor.

"Kita juga bekerja sama dengan PT Pos Indonesia dan PT BGR dalam proses pendistribusiannya (ke masyarakat)," kata Budi dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (10/5).

Lantaran masih menunggu penugasan dan dasar regulasi, Budi pun belum dapat memastikan distribusi minyak goreng curah seharga Rp 14 ribu per liter akan dimulai. Tantangan lain yang menjadi konsentrasi Bulog adalah memastikan tidak adanya rembesan minyak goreng curah jika proses pendistribusian telah dilakukan. Kesesuaian volume dari pabrik hingga ke pasar perlu dikawal agar target harga Rp 14 ribu per liter di level konsumen bisa tercapai.

"Jadi, nanti harus ada bukti. Kalau 100 ribu liter yang disuplai, ya, sampai pasar harus 100 ribu liter," kata Budi.

photo
Warga antre membeli minyak goreng curah pada Gebyar 2 Ton Minyak Goreng Curah di Terminal Tegal, Denpasar, Bali, Sabtu (30/4/2022). Kegiatan yang digelar oleh Polsek Denpasar Barat bersama Karang Taruna Denpasar tersebut untuk membantu masyarakat memperoleh minyak goreng curah dengan harga Rp15.500 per kg menyusul masih adanya keterbatasan jumlah dan tingginya harga minyak goreng di pasaran. - ( ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo)

Direktur Bisnis Bulog Febby Novita mengatakan, Bulog hingga saat ini belum menyiapkan permodalan yang dibutuhkan untuk pembelian minyak goreng curah dari produsen. "Regulasinya saja belum jelas, penugasan belum jelas. Harus ada regulasinya, sasarannya kepada siapa, skema subsidinya bagaimana," kata Febby.

Minyak goreng curah disubsidi oleh pemerintah agar harga yang diterima masyarakat bisa mencapai level Rp 14 ribu per liter. Dana subsidi bersumber dari Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan diberikan langsung kepada produsen maupun distributor minyak goreng curah yang sudah terdata resmi di Kementerian Perindustrian.

Febby menuturkan, dari hasil pembahasan, terdapat wacana distribusi minyak goreng curah oleh Bulog langsung menyasar masyarakat kurang mampu. Artinya, pendistribusian komoditas tersebut tidak terbuka untuk pasar bebas.

"Infonya, ada penugasan khusus, jadi untuk keluarga penerima manfaat (KPM) menggunakan data dari Kementerian Sosial mungkin ada 23 juta keluarga," kata Febby.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Perum BULOG (perum.bulog)

Ketersediaan pangan

Mengenai ketersediaan pasokan pangan, Budi Waseso optimistis pada tahun ini Indonesia tidak perlu mengimpor beras. Budi yakin produksi beras mengalami peningkatan dan dapat mencukupi kebutuhan masyarakat.

"Mudah-mudahan, prediksi saya dengan para direksi, kita tidak akan impor sampai akhir tahun ini. Produksi lokal kita sedang meningkat dan ini sedang kita galakkan bersama menteri pertanian," kata Budi.

Dalam empat tahun terakhir, Bulog tidak melaksanakan impor beras. Budi menyampaikan, jumlah cadangan beras yang tersimpan di Bulog mencapai lebih dari 1 juta ton sehingga sesuai dengan batas aman penugasan pemerintah, yakni 1 juta hingga 1,5 juta ton.

Budi menilai pasokan beras masih akan terus meningkat karena Bulog masih terus menyerap hasil panen petani. Ia mengatakan, Bulog sudah menyerap 256 ribu ton beras sejak awal 2022. 

Pihaknya berharap, dengan swasembada beras saat ini, Bulog justru mampu menembus pasar ekspor. Ia menuturkan, Bulog kini tengah menjajaki ekspor beras ke Timor Leste. Potensi ekspor tersebut akan didukung oleh sentra pertanian padi di Merauke, Papua.

Sementara itu, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menggelar pasar murah di Lampung. Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, operasi pasar murah sudah digelar sejak awal Ramadhan. Erick menekankan, BUMN tak hanya berfungsi sebagai korporasi, tapi juga menjadi penyeimbang dalam perekonomian Indonesia. Hal itu dilakukan guna mendorong pemerataan dan keseimbangan pasar.

"Alhamdulillah, saya dengan Pak Gubernur (Gubernur Lampung Arinal Djunaidi—Red) dan PTPN ini mungkin sudah kedua kali. Kita ingin membantu kebutuhan masyarakat untuk mendapat akses bahan pangan seperti hari ini minyak goreng dan gula yang harganya di bawah harga pasar," ujar Erick.

Dalam operasi pasar tersebut, BUMN menyediakan minyak goreng dan bahan pokok dengan harga terjangkau. Terdapat pendistribusian 3.000 liter minyak goreng Nusakita dengan harga Rp 19 ribu per liter, gula pasir Nusakita dengan harga Rp 11 ribu per kg, dan 250 kg beras yang dijual dengan harga Rp 15 ribu per 2,5 kg.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Stranas PK (stranaspk_official)


Waspadai Inflasi

BI dinilai tidak perlu terburu-buru menaikkan suku bunga.

SELENGKAPNYA

Persiapan Layanan Jamaah Haji Dikebut

Pemerintah berupaya untuk fokus menekan angka kematian jamaah haji tahun ini.

SELENGKAPNYA

Kembali Berkuasanya Dinasti Marcos

Organisasi hak asasi manusia Karapatan meminta rakyat Filipina menolak pemerintahan Marcos Jr.

SELENGKAPNYA
×