Jajaran Satreskrim Polresta Bandung melansir kasus penjualan daging babi yang mengolahnya menyerupai daging sapi dan dijual ke masyarakat. Dua orang diantaranya adalah pengepul berinisial Y dan M sedangkan dua lainnya merupakan pengecer berinisial AS dan | istimewa

Tajuk

13 May 2020, 02:00 WIB

Daging Babi yang Meresahkan

Kita menyesalkan terjadinya kasus penjualan daging babi yang dibuat mirip daging sapi  di Bandung, Jawa Barat. Kasus-kasus seperti itu sering terjadi, dan anehnya kembali berulang.

Dalam kasus terakhir, jajaran Satreskrim Polresta Bandung, Jawa Barat membekuk penjual daging babi yang mengolahnya menyerupai daging sapi. Daging itu kemudian dijual ke masyarakat. Dua orang yang ditangkap di antaranya adalah pengepul berinisial Y dan M. Sedangkan dua lainnya merupakan pengecer berinisial AS dan AR.

Dua pengepul mengolah daging babi yang berwarna pucat menggunakan boraks sehingga menyerupai daging sapi dengan warna merah dan dijual dengan harga daging sapi. Pelaku sudah setahun menjalankan aksinya.

Keduanya memperoleh daging babi dari Solo yang dikirim menggunakan truk pickup. Selama satu tahun di Kabupaten Bandung mereka sudah mengolah daging babi menyerupai daging sapi mencapai 63 ton dengan rata-rata per minggu mendistribusikan 600 kilogram.

Para pengepul menjual daging tersebut seharga Rp 60 ribu dan ke pengecer seharga Rp 75 ribu hingga 90 ribu.

Pihak kepolisian masih  terus melakukan pengamatan dan pemantauan di pasar-pasar di Kabupaten Bandung mengantisipasi masih adanya daging babi yang beredar.  Kita berharap  tidak ada lagi daging sapi palsu yang beredar di masyarakat.

Kita tahu bahwa daging  babi adalah makanan yang haram dikonsumsi oleh umat Muslim.  Korban dari praktik curang  para pelaku itu sudah pasti  pengonsumsinya  sebagian besar adalah umat Muslim yang tertipu dengan daging sapi palsu itu. Praktik yang dilakukan itu bukan penipuan biasa. Ini kejahatan yang menyangkut  keyakinan menjalankan ibadah seseorang. Tidak  tidak bisa dibiarkan.

Karena itu kita meminta pihak kepolisian tidak berhenti mengusut para  pengepul  dan pengecer. 

Kita meminta penegak hukum bersikap tegas terhadap pihak yang secara sengaja menjual daging babi tanpa menyebutkan kejelasan produk daging itu.

Pihak kepolisian harus membongkar kejahatan tersebut sampai ke akar-akarnya. Bukan tidak mungkin daging sapi palsu itu juga diedarkan ke daerah-daerah lain selain Jawa Barat.

Kita pun meminta Pemerintah Daerah memperketat pengawasan  produk yang beredar di daerahnya. Sebenarnya peredaran daging nonhalal s sudah  ada aturannya. Dan jalur distribusinyapun  berbeda dengan jalur distribusi daging halal.  Namun anehnya  masih saja terjadi  peredaran daging tak halal yang disamarkan menjadi dagung halal.

 Sebenarnya  jaminan perlindungan bagi masyarakat Muslim akan kehalalan produk sudah diatur  UU No 33 tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal.  Kita berharap jaminan itu tidak hanya berhenti di atas kertas saja. Yang penting bagaimana implementasinya di lapangan, bagaimana  masyarakat Muslim terlindungi dari mengonsumsi makanan haram.

Kita juga berharap masyarakat ikut serta mengawasi kemungkinan beredarnya daging tak halal yang dibuat-seolah-olah halal. Kita tak bisa menyerahkan seluruh pengawasan hanya kepada aparat kepolisian atau Pemerintah Daerah. Kita harus bersama-sama mengawasi.


×