Seorang karyawan melakukan siaran penjualan baju senam secara langsung di pasar digital di rumah produksi Lyra Gym Wear, Singosari, Malang, Jawa Timur, Sabtu (28/5/2022). Pengusaha konveksi baju senam tersebut mengatakan usahanya mulai pulih serta mengala | ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/aww.

Fikih Muslimah

Batasan Berhias Diri Bagi Wanita Karier

Perempuan boleh melakukannya sepanjang tidak bertentangan dengan syariat

OLEH UMAR MUKHTAR 

Apakah wanita yang telah bersuami dan memiliki karier di luar boleh berhias diri atau berdandan saat bekerja? Bagaimana pandangan Islam terhadap hal tersebut?

Pakar fikih KH Mahbub Ma'afi Ramdlan menjelaskan, perkara berhias atau berdandan bagi perempuan yang memiliki karier atau pekerjaan di luar rumahnya itu terkait dengan aurat perempuan. Pada dasarnya, tidak ada masalah soal berhias karena wanita memang senang berhias dan ini kodratnya mereka.

Islam adalah agama yang memperhatikan keindahan dan kebersihan. Islam menganjurkan kepada umatnya untuk menjadi hamba Allah yang memperhatikan keindahan dan kebersihan. Dalam hadis dikatakan, "Sesungguhnya Allah adalah Dzat Yang Mahaindah dan menyukai hal yang indah.

"Dari hadis ini dapat dipahami bahwa Allah sebenarnya menyukai hamba-Nya yang bisa menjaga diri dengan merawat dirinya dan menjaga kebersihan. Termasuk dalam hal ini perempuan dengan mempercantik dirinya, apalagi untuk kepentingan ibadah," ujar Ketua Lembaga Bahtsul Masail PBNU ini.

photo
Seorang penata rias artis dan pernikahan Sofia (tengah) memberikan pelajaran khusus tata rias wajah kepada warga yang mengikuti les privat make up di Graha Raya, Bintaro, Tangerang Selatan, Banten, Senin (23/8/2021). - (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/aww.)

Berdasarkan hal tersebut, perempuan boleh melakukannya sepanjang tidak bertentangan dengan aturan syariat. Misalnya, dalam berhias tidak menampakkan aurat dan tidak berpakaian dengan yang ketat atau transparan.

 

 

"... dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat ...."

 

QS An-Nur ayat 31
 

 

Islam sangat memperhatikan perlindungan kepada perempuan dengan memerintahkan mereka untuk menutup aurat. Persoalannya kemudian adalah mengenai batasan aurat karena terdapat perbedaan pandangan ulama. Salah satu bagian nash yang diperselisihkan penafsirannya oleh para ulama adalah frasa dalam surah an-Nur ayat 31, "... dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat ...."

Para ahli tafsir berbeda pendapat mengenai maksud dari "apa yang biasa terlihat". Misalnya, menurut Ibnu Abbas, yang dimaksud "apa yang biasa terlihat" adalah wajah, kedua telapak tangan, dan cincin.

Pendapat itu senada dengan pandangan yang diriwayatkan Ibnu Umar, Atha', Ikrimah, Said bin Jubair, Abi asy-Sya'tsa, adl-Dlahhak, Ibrahim an-Nakha'I, dan selainnya. Demikian pula yang dikemukakan Ibnu Katsir dalam tafsirnya. 

Kiai Mahbub memaparkan, pandangan Ibnu Abbas dan para ulama yang mengikutinya pada kenyataannya menjadi pandangan mayoritas ulama, yaitu wajah dan kedua telapak tangan bukan termasuk aurat. Hal itu sebagaimana dijelaskan dalam kitab Adhwa' al-Bayan Fi Idhah al-Qur'an bi al-Qur'an.  

photo
Karyawan melayani pelanggan yang melakukan perawatan rambut di Alfons Salon, Jakarta, Senin (15/6). - (Republika/Thoudy Badai)

Meski wajah dan telapak tangan perempuan bukan aurat, sebisa mungkin bagi pria harus menghindari memperhatikannya karena dikhawatirkan bisa menimbulkan fitnah.

Hal itu sebagaimana keterangan yang terdapat dalam kitab Asna al-Mathaliba karya Syaikhul Islam Zakariya al-Anshari, "Wajah dan kedua telapak tangan bukanlah aurat sebab adanya kebutuhan untuk menampakkannya. Hanya saja, diharamkan memperhatikan keduanya karena menjadi sumber fitnah." 

 

 

Wajah dan kedua telapak tangan bukanlah aurat sebab adanya kebutuhan untuk menampakkannya. Hanya, diharamkan memperhatikan keduanya karena menjadi sumber fitnah.

 

SYAIKHUL ISLAM ZAKARIYA AL-ANSHARI
 

 

Kiai Mahbub juga mengingatkan untuk tidak menghakimi niat orang lain, dalam hal ini menuding seorang perempuan bersolek untuk mencari perhatian pria yang bukan mahramnya. Dalam konteks fikih, tidak ada yang mengetahui niat perempuan tersebut dalam berdandan karena niat terletak di dalam hati.

"Kalaupun niatnya pamer atau untuk menarik perhatian banyak orang, ya, tidak boleh dan dia tidak akan mendapatkan kebaikan. Tetapi, kita tidak bisa menghukumi mereka," paparnya.

Jaringan Kesantrian Sebagai Bekal Hidup

Para santri telah disiapkan agar dapat berkiprah dalam berbagai bidang.

SELENGKAPNYA

Heroisme Santri dan Keberlangsungan Bangsa

Begitu banyak cerita kaum santri yang berjuang mewujudkan kemerdekaan Indonesia

SELENGKAPNYA

Jalan Terjal Kaum Santri

Santri memiliki keunggulan luar biasa dalam hal life skills sehingga mampu bersaing

SELENGKAPNYA