Petugas medis membantu menyelamatkan pengungsi Rohingya yang masih balita setiba di Pelabuhan Krueng Geukueh, di Aceh Utara, Jumat dini hari (31/12/2021). | AP/Rahmat Mirza

Kabar Utama

11 Jan 2022, 03:04 WIB

Kamp Pengungsi Rohingya Terbakar Lagi

Insiden kebakaran itu menyebabkan ribuan pengungsi Rohingya kehilangan tempat tinggal.

 

DHAKA -- Kebakaran kembali melanda kamp pengungsian Rohingya di Bangladesh. Insiden kebakaran itu menyebabkan ribuan pengungsi Rohingya kehilangan tempat tinggal. 

Juru bicara Batalyon Polisi Bersenjata, Kamran Hossain, mengatakan, sekitar 1.200 rumah hangus terbakar pada Ahad (9/1). Hossain mengatakan, api mulai muncul di Kamp 16 yang terletak di tenggara Bangladesh. 

Api menjalar dengan cepat ke bangunan pengungsian yang terbuat dari bambu dan terpal. Insiden kebakaran itu menyebabkan lebih dari 5.000 orang kehilangan tempat tinggal. "Api mulai menyala pada pukul 16.40 dan berhasil dikendalikan sekitar pukul 18.30," ujar Hossain, dilansir Aljazirah, Senin (10/1).

Seorang pengungsi Rohingya, Mohammad Yasin, mengeluhkan kurangnya peralatan keselamatan kebakaran di kamp pengungsian. Yasin harus kehilangan tempat tinggal dan sejumlah dokumen penting dalam insiden kebakaran pada Ahad (9/1). Yasin mengatakan, ketiadaan air di kamp pengungsian membuat para penghuni kamp kesulitan memadamkan api.

“Kebakaran sering terjadi di sini. Tidak mungkin kami bisa memadamkan api. Tidak ada air. Rumah saya terbakar. Banyak dokumen yang saya bawa dari Myanmar juga terbakar,” kata Yasin.

Kebakaran kerap melanda kamp pengungsi Rohingya. Pekan lalu, kebakaran menghanguskan pusat perawatan Covid-19 untuk pengungsi Rohingya. Tragedi kebakaran ini tidak menimbulkan korban jiwa. 

photo
Pengungsi Rohingya dengan menaiki perahu kayu tiba di Pelabuhan Krueng Geukueh, di Aceh utara, Kamis (30/12/2021). Sebanyak 120 pengungsi Rohingya diamankan petugas setiba mereka di perairan Aceh. - (AP/Rahmat Mirza)

Ketika itu, kebakaran di kamp Balukhali di Distrik Cox's Bazar terjadi pada sore hari dan menyebar dengan cepat melalui empat blok. Empat unit petugas pemadam kebakaran berjuang untuk mengendalikan api karena penyebarannya yang sangat cepat.

Pada Maret 2021, kebakaran hebat juga melanda kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh selatan. Kebakaran tersebut menewaskan 15 pengungsi Rohingya dan menghancurkan lebih dari 10 ribu gubuk penampungan. 

Seorang pejabat Pemerintah Bangladesh yang bertanggung jawab atas pengungsi, Mohammed Shamsud Douza, mengatakan, petugas telah berhasil mengendalikan api. Namun, penyebab kebakaran belum diketahui. Kebakaran tak hanya menghanguskan tempat tinggal pengungsi Rohingya. Mereka juga harus kehilangan harta benda yang berharga. 

photo
Petugas medis membantu menyelamatkan pengungsi Rohingya yang masih balita setiba di Pelabuhan Krueng Geukueh, di Aceh Utara, Jumat dini hari (31/12/2021).  - (AP/Rahmat Mirza)

Pengungsi Rohingya bernama Abdur Rashid menceritakan, kobaran api sangat besar sehingga dia harus cepat menyelamatkan diri. Rashid mengatakan, uang tabungan yang dia kumpulkan dengan susah payah habis terbakar. Rashid bekerja sebagai buruh harian dengan pendapatan sekitar 30 ribu taka atau 350 dolar AS. “Uangnya hangus terbakar. Saya telah kehilangan mimpi saya," kata Rashid. 

Kebakaran membuat Rashid kehilangan tempat tinggal dan harta bendanya. Namun, di sisi lain, dia bersyukur karena keluarganya selamat dari kobaran si jago merah. “Semua yang ada di rumah saya terbakar. Bayi dan istri saya sedang keluar. Ada banyak barang di rumah," ujar Rashid.

Bangladesh telah menjadi tempat pelarian bagi lebih dari 1 juta Muslim Rohingya. Menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi dan organisasi kemanusiaan, Save the Children, jumlah pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp pengungsian di Cox's Bazar berkisar antara 800 ribu hingga lebih dari 900 ribu orang. 

Sebagian besar pengungsi telah melarikan diri dari Myanmar. Pada 2016 dan 2017, militer Myanmar meluncurkan kampanye pembunuhan dan pembakaran brutal yang memaksa lebih dari 740 ribu minoritas Rohingya melarikan diri ke negara tetangga, Bangladesh. 

photo
Pengungsi Rohingya yang terdiri dari anak-anak dan perempuan masih berada di atas perahu setiba mereka di Pelabuhan Krueng Geukueh, di Aceh Utara, Jumat dini hari (31/122021). - (AP/Zik Maulana)

Operasi militer di Myanmar pada 2017 disebut memiliki niat tindakan genosida. Kasus genosida tersebut dibawa ke pengadilan di Mahkamah Internasional. Myanmar membantah tuduhan genosida tersebut. Myanmar berdalih operasi militer adalah tindakan kontraterorisme yang sah.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 2019 menyatakan, militer masih melanjutkan tindakan pelanggaran berat hak asasi manusia di beberapa negara bagian, seperti Rakhine, Chin, Shan, Kachin, dan Karen yang menampung etnis minoritas.

Bangladesh telah menampung para pengungsi di kamp-kamp pengungsian yang padat. Bangladesh ingin melanjutkan proses repatriasi atau pemulangan kembali para pengungsi Rohingya ke Myanmar. Sejauh ini, beberapa upaya repatriasi di bawah kesepakatan bersama gagal karena warga Rohingya menolak untuk pergi dari kamp pengungsian.

 
Para pengungsi Rohingya takut kembali ke Myanmar karena negara tersebut tidak mengakui hak-hak dasar Rohingya, termasuk kewarganegaraan.
 
 

Para pengungsi Rohingya takut kembali ke Myanmar karena negara tersebut tidak mengakui hak-hak dasar Rohingya, termasuk kewarganegaraan. Para pengungsi Rohingya juga khawatir akan kembali menghadapi kekerasan jika kembali ke kampung halaman mereka.

Bangladesh menuai pujian karena menerima pengungsi  Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar dan melintasi perbatasan. Namun, hanya sedikit pengungsi yang dapat tinggal dengan nyaman di rumah permanen. 

Pengungsi Rohingya telah bertahun-tahun berlayar ke beberapa negara ASEAN, seperti Malaysia, Thailand, dan Indonesia, untuk mencari perlindungan. Bulan lalu, Indonesia mengizinkan sebuah kapal pengungsi Rohingya berlabuh setelah mendengar seruan dari organisasi bantuan untuk mengizinkan kapal tersebut mencari perlindungan. n ap/reuters ed: satria kartika yudha


×