Seorang pelajar Taufiqul Rahman (19) merawat sepeda listrik buatannya di kediamannya Jalan Sari Wates, Kiaracondong, Kota Bandung, Senin (8/3). Sepeda listrik buatan Taufiqul Rahman yang diberi nama Vector tersebut memiliki kapasitas 1.000 watt yang mampu | REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
08 Mar 2021, 21:36 WIB

Sepeda Listrik Buatan Pelajar

Sistem menghidupkan mesin menggunakan finger print

Sepeda listrik buatannya di kediamannya Jalan Sari Wates, Kiaracondong, Kota Bandung, Senin (8/3/2021). Taufiqul Rahman yang diberi nama Vector tersebut memiliki kapasitas 1.000 watt yang mampu bertahan hingga 4 jam, finger print dan  dilengkapi dengan gps yang terhubung dengan sistem android dan ios di ponsel pintar. Foto: Republika/Abdan Syakura


×