Pedagang mengikuti vaksininasi massal di Pasar Beringharjo, Yogyakarta, Kamis (4/3). | Wihdan Hidayat / Republika
05 Mar 2021, 03:10 WIB

‘Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi ke Medsos’

Pengunggah berpotensi menjadi korban akibat terpaparnya data pribadi mereka di dunia maya.

JAKARTA – Setiap orang akan diberikan sertifikat vaksinasi setelah menerima dosis pertama atau telah lengkap dua dosis vaksin Covid-19. Masyarakat diingatkan untuk tidak mengunggah sertifikat tersebut di media sosial atau membagikannya secara sembarangan karena memuat data pribadi.

“Terkait privasi data, masyarakat agar tidak sembarangan membagikan sertifikat vaksin Covid-19 atau tiket vaksinasi yang mengandung kode QR ke media sosial,” kata Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G Plate, dalam pesan singkatnya, dikutip Kamis (4/3).

Setelah tenaga kerja, kini giliran pekerja di pelayanan sektor publik yang sehari-hari berinteraksi dengan masyarakat dan warga lanjut usia yang mendapat suntikan vaksin Covid-19. Prosedurnya pun sama, masyarakat bisa melihat jadwal vaksinasi melalui situs atau aplikasi PeduliLindungi.

Warga yang sudah mendapatkan jadwal vaksinasi akan diberikan tiket secara elektronik yang mengandung kode QR serta waktu dan tempat vaksinasi. Setiap orang yang sudah divaksin Covid-19 akan mendapatkan sertifikat tanda bahwa dia sudah disuntikkan vaksin pada tanggal tertentu.

Terkait

photo
Warga lanjut usia (lansia) di lingkungan RW 04, Kelurahan Sunter Jaya mendengarkan penjelasan mengenai kartu vaksinasi dari seorang vaksinator usai mengikuti vaksinasi vaksin covid 19 di SD Negeri 01, 03 dan 05 Sunter Jaya Jakarta Utara, Kamis (4/3). Warga lansia sangat antusias untuk mendapatkan vaksinasi Covid 19 ini. - (DARMAWAN/REPUBLIKA)

Sertifikat diberikan dua kali, ketika vaksinasi pertama dan kedua. Sertifikat ini akan diberikan dalam bentuk fisik, di tempat vaksinasi, ataupun digital melalui aplikasi PeduliLindungi. Warga yang sudah divaksin juga akan mendapat SMS dari 119 berisi tautan untuk sertifikat vaksin Covid-19 versi digital.

Pemberian tanda bukti sudah mengikuti program vaksinasi sebenarnya bukan hal yang baru. Seseorang yang sudah divaksin, vaksin apa pun, akan menerima sertifikat atau yang dikenal sebagai kartu kuning di Indonesia.

Sertifikat vaksin kartu kuning berlaku secara internasional, berisi jenis vaksin, merek vaksin, tanggal vaksin, dan stempel dari lembaga kesehatan yang memberikan vaksin.

Vaksin Covid-19 ini tergolong baru, sertifikat yang diberikan pun cukup berbeda dengan kartu kuning yang selama ini dikenal. Dalam sertifikat vaksinasi Covid-19, tertera nama lengkap, tanggal lahir, dan nomor induk kependudukan.

Vaksin Covid-19 yang sudah dinanti setahun belakangan sejak pandemi memberikan harapan baru agar pandemi bisa diatasi. Vaksin tidak menjamin 100 persen seseorang bebas dari kemungkinan paparan virus korona, tetapi jika terinfeksi, gejala yang timbul diharapkan tidak berat.

photo
Foto kombo sejumlah pengemudi kendaraan umum menunjukkan surat keterangan usai vaksinasi COVID-19 di Terminal Poris Plawad, Kota Tangerang, Banten, Kamis (4/3/2021).  - (FAUZAN/ANTARA FOTO)

Sukacita sudah mengikuti program vaksinasi nasional sering ditemui di media sosial maupun aplikasi pesan instan. Masyarakat selama beberapa pekan ini tentu tidak asing melihat unggahan foto maupun video disertai tulisan ‘saya sudah divaksin hari ini’. Jika tidak sempat berfoto di lokasi vaksin, beberapa mengunggah sertifikat vaksin Covid-19 dengan harapan memberi inspirasi bagi teman-temannya untuk mengikuti vaksinasi ini.

Mereka yang paham akan mengaburkan atau memberi stiker pada sejumlah data pribadi di sertifikat vaksin Covid-19. Namun, mereka yang tidak paham dan mengunggah sertifikatnya begitu saja berpotensi menjadi korban akibat terpaparnya data pribadi mereka di dunia maya.

Pasal 58 dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan menyebutkan, setidaknya ada 26 hal yang termasuk data perseorangan. Dalam hal sertifikat vaksin Covid-19, ada tiga hal yang termasuk data pribadi, yakni nama lengkap, nomor induk kependudukan (NIK), dan tanggal lahir.

Sekilas terlihat data-data tersebut berdiri sendiri. Namun, sebenarnya ketika dirangkai data tersebut bisa digunakan untuk mengidentifikasi individu.

Misalnya, dengan menggabungkan nama lengkap, NIK, dan tanggal lahir, seseorang yang memiliki keahlian dalam melacak data bisa mendapatkan nomor ponsel orang yang dimaksud. Salah satu yang krusial adalah nomor induk kependudukan atau NIK.

Sumber : Antara


×