Subroto | Daan Yahya | Republika
30 Nov 2020, 04:50 WIB

Jurus Ngirit di Luar Negeri

Selama di luar negeri, wartawan harus mengeluarkan jurus irit.

SUBROTO, JURNALIS REPUBLIKA

Liputan ke luar negeri adalah salah satu kesempatan yang ditunggu wartawan. Apalagi reporter baru seperti aku.

Kesempatan datang ketika aku baru dua tahun di Republika.  Meliput SEA Games  ke-20  Tahun 1999 di Brunei Darussalam. Walaupun cuma kawasan ke ‘Kalimantan Utara’, tapi bagiku itu sudah luar biasa. Ini perjalanan pertamaku ke luar negeri.

Republika memberangkatkan  lima orang ke SEA Games Brunei Darussalam. Aku, Dani Rahmat Bagja, Mabroer MS, Zis Mujahid Hassan, dan fotografer Nurwahyono

Terkait

Kami berlima belum  ada yang pernah pergi ke luar negeri sebelumnya. Jadi ini memang benar-benar pengalaman perdana bagi kami.

Kami berangkat dari Jakarta malam hari. Sekretariat redaksi, Sabri, mengatakan sudah memesankan dua kamar hotel buat kami selama seminggu di Brunei. Masalah timbul karena begitu sampai di hotel, ternyata belum ada catatan booking atas nama wartawan Republika.

 

 
Meliput  kegiatan olahraga multi event cukup berat. Tiap hari kami harus berbagi tugas  ke arena pertandingan yang jaraknya berjauhan.
 
 

 

Terpaksa malam itu mencari hotel.  Dengan diantar liaison officer (LO) Sea Games kami  berkeliling menari hotel.  Dapat. Kami sementara menginap di Terrace Hotel. 

Besoknya  pindah hotel lagi. Hotel-hotel banyak yang sudah penuh.  Ini adalah event olahraga terbesar pertama yang digelar Brunei Darussalam. Untuk pertama kalinya mereka menjadi tuan rumah pesta olahraga terbesar di Asia Tenggara itu. 

Kami mendapat hotel yang jaraknya agak jauh dari Stadion Hasanal Bolkiah  dan media center. Hotel Crown namanya. Karena memesan mendadak, tarifnya lebih mahal, melebihi plafon yang ditetapkan kantor. 

 Meliput  kegiatan olahraga multi event cukup berat. Tiap hari kami harus berbagi tugas  ke arena pertandingan yang jaraknya berjauhan. Berangkat  pagi-pagi dan kembali hotel malam hari. Benar-benar melelahkan.

Jadi keluar negeri ini bukan jalan-jalan. Justeru kerja keras. Sekalinya kami berwisata, hanya sempat mengunjungi Masjid Masjid Sultan Omar Ali Saifuddin. Itu  masjid kerajaan Kesultanan Brunei  yang menjadi salah satu tujuan wisata  di Kota Bandar Seri Begawan.

Kami juga harus pandai-pandai mengelola anggaran agar cukup sampai akhir acara. Yang pasti anggaran tak terduga  sudah keluar di hari pertama, untuk menginap di Hotel Terrace. Ini ditambah lagi dengan tarif Hotel Crown  yang melebihi bujet.

Jadi selama di Brunei kami menjalankan jurus irit. Baik untuk pengeluaran bersama, maupun pengeluran pribadi.  Transportasi misalnya, kami memilih angkutan gratis. Berangkat dari hotel harus menyesuaikan  jadwal bis jemputan yang disediakan panitia SEA Games. Jangan sampai terlambat, karena  itu artinya terpaksa naik taksi. Ongkos lagi. Begitu juga pulangnya dari media center ke hotel, menunggu bus jemputan.

Soal makanan  kami juga tak kalah hemat. Untuk makan malam, banyak penjual yang berdagang di seputaran stadion.  Harga makanan di pedagang musiman  di  sekitar Stadion  Hassanal Bolkiah cukup murah. Rasanya juga enak. Cocok dengan lidah Indonesia. Dan yang penting lagi, halal. Yang agak ribet adalah makan siang. Seringkali kami tak sempat makan siang  atau tak menemukan makanan di lokasi liputan.

Tapi aku tak kurang akal menyiasati makan siang. Agar tak kelaparan,   saat sarapan pagi di hotel, tas ransel aku penuhi dengan berbagai macam penganan. Ada  kue, roti,  sampai jus botol. Pegawai restoran hotel yang kebanyakan dari  Indonesia  hanya  tertawa melihat aksiku tiap pagi.

Lumayanlah. Dengan bekal itu,  perut aman jika  terpaksa baru bisa bertemu makanan sampai sore di seputaran media center. Selain itu,  ini jurusku agar bisa mengirit pengeluaran.

Kegiatan mbekel itu aku lakukan tiap hari selama seminggu di Hotel Crown. Semua lancar-lancar saja.  Penjaga restoran sudah hapal kebiasaanku setiap sehabis sarapan pagi.

Hari terakhir di Brunei, pagi-pagi seperti biasa kami sarapan.  Tapi hari itu aku tak perlu membawa bekal makanan lagi, karena akan langsung ke bandara.  Saat akan beranjak meninggalkan restoran salah seorang pelayan perempuan memanggil.

“Mas, koq nggak bawa bekal ? Nanti kelaparan,”  kata si Mbak yang kuketahui berasal dari Cianjur. 

Suaranya cukup keras. Sejumlah orang yang sedang makan tersenyum-senyum mendengarnya. Di hotel ini memang menginap cukup banyak orang Indonesia.

Malunya minta ampun. Sambil berbisik aku bilang bahwa hari itu akan pulang. “Jangan keras-keras Mbak. Malu. Saya hari ini pulang, jadi nggak perlu bawa makanan lagi.”

Nggak apa Mas. Buat di jalan. Di bandara nunggunya kadang lama,” kata si Mbak dengan volume suara yang tak diturunkan.

Sejumlah orang yang  tadi hanya tersenyum-senyum,  tertawa terbahak-bahak. Dasar orang Indonesia. Maunya gratis. Mungkin begitu, pikir mereka.  

Si Mbak itu memang baik, tapi terlalu polos. Masa soal bekal itu ngomongnya keras-keras.  Maluku tak terkira. Rasanya ingin  kucopot saja mukaku waktu itu.

Hasil mengirit selama di Brunei ada hasilnya ternyata. Ini pertama kalinya aku bisa membelikan oleh-oleh  untuk banyak teman di kantor dan untuk semua keluarga besar. Sekalian pamer bahwa aku pernah berangkat keluar negeri.  

Karena dolar  AS sedang naik tinggi, aku juga bisa membeli sejumlah peralatan elektronik sesampainya di Jakarta. Mantap kan? 

Tips meliput di luar negeri

Sesuaikan perlengkapan sesuai musim di negara yang dituju

Pastikan  masa kadaluarsa pasport  tidak lebih dari tiga bulan

Perhatikan apakah menukar dolar lebih baik di Tanah Air atau negara tujuan

Belajar percakapan sederhana bahasa lokal  jika negara tujuan tidak menggunakan bahasa Inggris

Bawa mi instan dan coklat untuk berjaga-jaga jika kesulitan mendapatkan makanan

Pastikan  tidak membawa barang-barang yang dilarang

Pastikan hotel tempat menginap

Bawa dokumen lengkap dan passport jika  melakukan perjalanan, terutama  bila sendiri


,
×