Anak-anak belajar daring selama masa pandemi Covid 19. | Unsplash

Keluarga

21 Jul 2020, 09:24 WIB

Tetap Semangat Belajar dari Rumah

Butuh proses adaptasi agar belajar daring bisa berhasil.

Pandemi Covid-19 membawa perubahan baru dalam gaya hidup. Saat ini nyaris seluruh aktivitas diusahakan tetap berorientasi pada rumah. Meski mulai mengadaptasi kebiasaan baru, sebagian besar pelajar masih menerapkan proses belajar mengajar dari rumah. Itu pula yang disiapkan oleh para orang tua untuk memasuki tahun ajaran baru yang berlangsung mulai Senin (13/7).

Bagi pemerhati pendidikan Najeela Shihab, belajar dari rumah merupakan tantangan yang luar biasa bagi orang tua dan anak. “Belajar dari rumah, mengajar dari rumah, itu menantang. Ada proses transisi atau perubahan dari kebiasaan belajar di sekolah ke belajar di rumah. Ini menjadi proses belajar bagi anak dan orang tua,” tutur Najeela dalam ajang perbincangan secara daring #YangPentingBelajar di Rumah: Memaksimalkan Peran Orang Tua dalam Mendampingi Produktivitas Anak dan Keluarga.

Najeela mengatakan, sebenarnya belajar dari rumah bukanlah hal baru. Sejatinya, kegiatan belajar di rumah menjadi hal yang sangat penting karena melibatkan keluarga. Hal itu sangat penting, efektif, dan bermanfaat bagi anak itu sendiri. Namun, adanya pandemi ini tentu memberikan perubahan yang drastis pada kebiasaan di rumah karena orang tua juga turut bekerja di rumah. “Ini butuh proses adaptasi,” tutur Najeela.

photo
Anak-anak belajar daring selama masa pandemi Covid 19. - (M Agung Rajasa/Antara)

Najeela tak memungkiri, adanya proses adaptasi ini membuat banyak orang tua menjadi lelah dan jengkel. Menurut Najeela, hal ini dikarenakan orang tua lupa akan tujuan anak belajar.

Banyak orang tua pula yang memiliki pandangan belajar di rumah adalah tentang memindahkan 100 persen kegiatan belajar di sekolah ke rumah. Padahal, hal itu tentu tidak bisa dilakukan karena orang tua bukanlah guru di sekolah.

Oleh karenanya, orang tua harus terus belajar membiasakan diri dengan mengetahui tujuan anak belajar di rumah. Najeela meminta orang tua untuk mengingat-ingat apa tujuan anak belajar selama ini. “Coba kita tanya lagi, apa tujuan anak belajar? Apa yang ingin kita munculkan dari anak? Kompetensi masa depan apa yang bisa tumbuh dari anak? Sebagai orang tua, tentu kita ingin anak memiliki komitmen, bertanggung jawab, dan dapat menyelesaikan tugas,” jelas Najeela.

Tujuan anak belajar adalah agar anak dapat meraih beberapa kompetensi masa depan di antaranya  berorientasi tindakan, berprinsip, serta inovatif. Selain itu, anak juga diharapkan mampu bekerja sama, komunikatif, cerdas, reflektif, mandiri, dan berkomitmen. “Banyak orang tua yang semangat, tapi pada saat mendampingi malah yang dituju bukan kompetensi ini. Kalau sudah lupa, yang terjadi adalah anak-anak jadi terbebani. Kompetensi ini tidak terpenuhi. Maunya komunikatif tapi malah ceramah satu arah,” kata Najeela.

 
Banyak orang tua yang semangat, tapi pada saat mendampingi malah yang dituju bukan kompetensi ini. Kalau sudah lupa, yang terjadi adalah anak-anak jadi terbebani. 
Najeela Shihab, pemerhati pendidikan
 

Waspadai Lonjakan Pengeluaran

Vice President Risk, perusahaan teknologi finansial Pintek, Aries Purwo Dilliarso menilai pandemi ini membuat tidak sedikit keluarga yang mengalami lonjakan pengeluaran yang lebih besar dari biasanya. Banyak perlengkapan kesehatan yang perlu dipersiapkan. Belum lagi belanja lantaran panik sehingga mengakibatkan kelangkaan perlengkapan kesehatan dan mengakibatkan harga barang menjadi melonjak tinggi.

Lantaran itulah penting untuk mengatur keuangan keluarga secara bijak. Aries menuturkan, orang tua sebaiknya menyiapkan dana darurat sesuai dengan profil keluarga.

Namun, secara ideal, dana darurat yang harus disiapkan di luar masa pandemi ini pada sebuah keluarga adalah sebanyak 12 kali pengeluaran per bulan dalam satu keluarga. Dana darurat ini juga sebaiknya disimpan dalam bentuk uang tunai dalam ATM atau deposit yang mudah dicairkan. "Dana darurat ini sebaiknya diisi saat di luar pandemi," kata dia. 

Selain itu, di masa pandemi, sebaiknya keluarga tak menambah cicilan konsumtif. Jangan sampai  melakukan cicilan pinjaman daring yang kerap merugikan.  Jika sebuah keluarga telah memiliki utang yang sedang berjalan, dia menyarankan untuk mengatur pembayaran utang. Hal ini bisa dilakukan dengan menghubungi pihak bank untuk mengubah pembayaran menjadi enam bulan, agar keluarga bisa mengatur pengeluaran selama enam bulan.

Selanjutnya, Aries menyarankan untuk senantiasa mengatur pos-pos pengeluaran di saat pandemi. Hal itu bisa dilakukan dengan pengalihan pos-pos yang tidak terpakai menjadi pos dana darurat. “Misalnya, tiap bulan pasti ada kan pos untuk transportasi, pos /nongkrong/ minum kopi atau boba, dan pos untuk menonton film. Sekarang kan sudah pasti kita di rumah saja. Sebaiknya pos-pos itu disimpan untuk dana darurat,” kata dia.

Aries pun menyarankan, dalam menghadapi pandemi ini, penting bagi masyarakat untuk tetap tersenyum. “Sebab dengan tersenyum, emosi kita bisa lebih berubah. Dan akan menjadi lebih positif,” tutur dia.

 

Dengan tersenyum, emosi kita bisa lebih berubah. Dan akan menjadi lebih positif.

 

Aries Purwo Dilliarso
 

 

Siap Hadapi Tantangan

Dalam mendampingi anak belajar dari rumah, ada beberapa tantangan dan hambatan yang dialami para orang tua. Tantangan itu meliputi perubahan rutinitas yang ekstrem, interaksi dengan guru dan sekolah menjadi berkurang, dan adaptasi teknologi. Nah, bagaimana orang tua menyikapi tantangan tersebut? Berikut tip dari pemerhati pendidikan Najeela Shihab.

 

Eksploratif

Di masa pandemi ini, kita dituntut lebih beradaptasi dengan teknologi, baik anak maupun orang tua. Ketergantungan dengan teknologi jadi semakin tinggi. ''Kita yang pada awalnya melarang anak terlalu banyak bermain gawai, sekarang malah justru membutuhkan,” kata dia.

Selain itu, dalam beradaptasi dengan situasi pandemi seperti ini,tak jarang membuat orang tua menjadi lebih emosi dan cepat marah. Adanya perubahan ini, berdampak besar  kepada orang tua. Oleh sebab itu, keluarga harus mengambil alih peran dalam mendampingi belajar di rumah. Orang tua pun didorong untuk lebih eksplorasi mengenai tantangan yang ada. Tentu, dalam prosesnya, orang tua diminta lebih banyak sabar dan berpikiran positif, meskipun banyak tekanan dan emosi. “Kehadiran orang tua dan kemampuan menjadi kuat dan berdaya itu dibutuhkan ke anak-anak. Jadi jangan sampai, orang tua membiarkan anak mengerjakan tugas seadanya. Jangan juga jadi orang tua yang tidak sensitif terhadap kebutuhan anak-anak,” tutur Najeela.

 

Pahami anak

Dalam mendampingi anak belajar di rumah, Najeela mengatakan orang tua harus memahami adanya faktor-faktor yang mempengaruhi proses belajar anak. Faktor itu termasuk kesiapan sosial dan emosional anak. Orang tua harus memahami anak-anaknya masing-masing. Ada anak yang sudah kangen dengan sekolah, ada anak yang memiliki teman curhat di sekolah, dan ada anak yang baru sekarang mau belajar mencurahkan perasaannya kepada orang tua.

Adanya kegiatan belajar di rumah membuat anak tak merasakan hal-hal yang terjadi di sekolah. Latar sekolah dan latar rumah tentu sangat berbeda. Oleh sebab itu, Najeela mengatakan, penting bagi orang tua untuk membantu anak agar siap secara sosial dan emosional ketika belajar dari rumah. “Jika anak siap secara sosial dan emosinya, maka dia akan lebih aman dan nyaman serta siap dalam belajar. Jika tidak, maka dia akan terbebani dan mood belajar akan turun,” kata Najeela.

 

Dukungan lingkungan

Masing-masing anak memiliki kebutuhannya masing-masing. Ada anak yang menyukai ketenangan dalam belajar, ada juga anak yang harus ramai ketika belajar. Orang tua harus memahami anaknya, sehingga kebutuhan mereka pun terpenuhi. Selanjutnya, orang tua juga diminta untuk memberikan pemahaman kepada anak-anak mengenai tujuan  dan instruksi belajar. Jika anak mengerti tujuan dan instruksi belajar, maka anak akan lebih siap untuk belajar.

Dalam memenuhi tujuan belajar, anak juga perlu mengasah kemandirian dalam mengerjakan tugas. Meskipun anak belajar dari rumah didampingi oleh orang tua, namun hal itu bukan berarti tugas sekolah bisa diserahkan sepenuhnya kepada orang tua. Dengan membiarkan anak mandiri dalam mengerjakan tugas, maka anak bisa menyelesaikan tanggung jawabnya dalam belajar.

 

Beri umpan balik

Orang tua juga disarankan untuk memberikan umpan balik yang berkelanjutan kepada anak yang telah menyelesaikan tugasnya. Sayangnya, banyak yang mengartikan umpan balik yang benar adalah sebuah nilai berupa angka. Padahal, nilai berupa angka bukan menjadi umpan balik yang tepat dalam proses belajar anak. “Ketika tugas telah diselesaikan, berikan umpan balik kepada anak kalau dia memang sudah bisa menyelesaikan tugasnya. Jadi umpan balik bukan hanya nilai. Karena nilai itu tidak efektif,” tutur Najeela.

Adanya aktivitas belajar dari rumah juga membuat guru belajar untuk membuat umpan balik yang benar. Dengan memberikan umpan balik yang benar, maka hal itu bisa memberikan motivasi kepada anak untuk belajar dengan baik.

 


×