Pria Afghanistan menggotong bantuan makanan di Kabul, Rabu (16/2/2022). Jutaan warga Afghanistan terancam kelaparan. | AP/Hussein Malla

Teraju

12 May 2022, 08:00 WIB

Di Ambang 'Paceklik' Global

Hampir 200 juta orang menghadapi kerawanan pangan akut pada 2021, hampir dua kali lipat angka tahun 2016.

OLEH SIWI TRI PUJI B

Jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan akut dan membutuhkan bantuan pangan darurat yang menyelamatkan jiwa dan dukungan mata pencaharian terus tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan. Hal ini membuat lebih mendesak dari sebelumnya untuk mengatasi akar penyebab krisis pangan daripada hanya menanggapi setelah terjadi.

Ini adalah intisari dari laporan tahunan yang  diluncurkan hari ini oleh Jaringan Global Melawan Krisis Pangan (GNAFC) – aliansi internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa, lembaga pemerintah dan nonpemerintah yang bekerja untuk mengatasi krisis pangan bersama-sama. 

Laporan ini berfokus pada negara-negara dan wilayah di mana besarnya dan tingkat keparahan krisis pangan melebihi sumber daya dan kapasitas lokal. Temuan mereka mengungkapkan bahwa sekitar 193 juta orang di 53 negara atau wilayah mengalami kerawanan pangan akut pada tingkat krisis atau lebih buruk pada tahun 2021. Ini merupakan peningkatan hampir 40 juta orang dibandingkan dengan jumlah rekor yang sudah ada. 

Dari jumlah tersebut, lebih dari setengah juta orang (570 ribu) berada di Ethiopia, Madagaskar selatan, Sudan Selatan, dan Yaman, yang diklasifikasikan dalam fase paling parah dari bencana kerawanan pangan akut (IPC/CH Fase 5).

Tren yang mengkhawatirkan ini adalah hasil dari banyak pendorong yang saling mempengaruhi. Faktor-faktor tersebut mulai dari konflik hingga krisis lingkungan dan iklim, dari krisis ekonomi hingga kesehatan dengan kemiskinan dan ketidaksetaraan.

Konflik tetap menjadi pendorong utama kerawanan pangan, menurut laporan itu. Analisis sebelumnya mengungkapkan invasi Rusia ke Ukraina mengungkap sifat saling berhubungan dan kerapuhan sistem pangan global, dengan konsekuensi serius bagi keamanan pangan dan gizi global.

Negara-negara yang sudah menghadapi tingkat kelaparan akut yang tinggi sangat rentan terhadap risiko yang diciptakan oleh perang di Eropa Timur itu, terutama karena ketergantungan mereka yang tinggi pada impor pangan dan input pertanian dan kerentanan terhadap guncangan harga pangan global.

Pendorong utama di balik meningkatnya kerawanan pangan akut pada tahun 2021 menurut laporan itu adalah (1) konflik (membuat 139 juta orang di 24 negara/wilayah ke dalam kerawanan pangan akut, naik dari sekitar 99 juta di 23 negara/wilayah pada tahun 2020); (2) cuaca ekstrem (lebih dari 23 juta orang di 8 negara/wilayah, naik dari 15,7 juta di 15 negara/wilayah);

(3) guncangan ekonomi (lebih dari 30 juta orang di 21 negara/wilayah, turun dari lebih dari 40 juta orang di 17 negara/wilayah pada tahun 2020 terutama karena dampak dari pandemi Covid-19). 

"Komunitas internasional harus bertindak untuk mencegah krisis pangan terbesar dalam sejarah dan pergolakan sosial, ekonomi, dan politik yang mungkin terjadi," ujar Komisaris Uni Eropa untuk Kemitraan Internasional, Jutta Urpilainen.

photo
Perempuan Afghanistan berlindung dari dingin di pangungsian di Herat, Afghanistan, Senin (29/11/2021). Jutaan warga Afghanistan terancam kelaparan. - (AP Photo/Petros Giannakouris)
 

Bagaimanapun, dampak pandemi Covid-19, krisis iklim, dan perang di Ukraina, harus ditangai secara lebih serius. “Hubungan tragis antara konflik dan kerawanan pangan sekali lagi terbukti dan mengkhawatirkan,” kata Direktur Jenderal FAO QU Dongyu.

Harga makanan meroket menyusul invasi Rusia ke Ukraina yang memicu kekhawatiran bahwa mungkin ada gangguan pasokan dari dua pemasok utama komoditas pertanian global. Indeks harga pangan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) telah mengalami peningkatan sebesar 26 persen dibandingkan tahun 2021. Indeks Harga Sereal meningkat sekitar 30 persen. 

Harga gandum – yang pasokannya diperkirakan paling berdampak pada perang – naik luar biasa 61 persen antara Januari dan Maret tahun ini. Bank Dunia memperkirakan bahwa itu bisa meningkat lebih banyak lagi. 

Jika tidak segera diatasi oleh komunitas internasional secara bersama, maka dikhawatirkan kelaparan akut melonjak ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang diistilahkan oleh Direktur Eksekutif Wold Food Programme, David Beasley, sebagai "badai yang sempurna".

"Jutaan orang di lusinan negara didorong ke ambang kelaparan. Kita sangat membutuhkan dana darurat untuk menarik mereka kembali dari jurang  dan membalikkan krisis global ini sebelum terlambat,” katanya.

“Situasi ini membutuhkan tindakan skala besar untuk bergerak menuju pendekatan terpadu untuk pencegahan, antisipasi, dan penargetan yang lebih baik untuk mengatasi akar penyebab krisis pangan secara berkelanjutan, termasuk kemiskinan struktural pedesaan, marginalisasi, pertumbuhan penduduk dan sistem pangan yang rapuh,” katanya. 

Temuan laporan menunjukkan perlunya prioritas yang lebih besar terhadap pertanian petani kecil sebagai respons kemanusiaan garis depan, untuk mengatasi kendala akses dan sebagai solusi untuk membalikkan tren jangka panjang yang negatif.

Lebih jauh lagi, mendorong perubahan struktural dalam cara penyaluran pembiayaan eksternal, sehingga bantuan kemanusiaan dapat dikurangi dari waktu ke waktu melalui investasi pembangunan jangka panjang untuk mengatasi akar penyebab kelaparan. Secara paralel, kita perlu secara kolektif mempromosikan cara-cara yang lebih efisien dan berkelanjutan dalam memberikan bantuan kemanusiaan.

Spekulasi Pangan Turut Berperan

Meningkatnya inflasi pangan juga merupakan penyebab utama kekhawatiran terhadap ketahanan pangan dunia. Contoh nyata adalah India. Negara ini mengekspor gandum dalam jumlah besar demi mendulang keuntungan dari harga global yang tinggi. Namun penurunan pendapatan karena pandemi telah meningkatkan tingkat kelaparan di India. 

Dalam survei yang dilakukan pada bulan Februari, 45 persen responden melaporkan kehabisan makanan pada bulan sebelumnya. Situasinya, menurut para ahli, akan menjadi lebih genting sekarang karena lonjakan harga. 

Namun, dapatkah kenaikan harga pangan sepenuhnya dijelaskan oleh dasar-dasar permintaan dan penawaran? Jawabannya adalah tidak, menurut investigasi oleh Lighthouse Reports, sebuah kantor berita nirlaba Eropa.

Penelitian yang mereka lakukan menemukan bukti bahwa spekulasi berlebihan oleh perusahaan investasi dan dana di pasar komoditas telah berkontribusi pada lonjakan harga. Pendek kata, industri dan pelobi telah menyabotase upaya untuk mengendalikan harga.

Investigasi mereka mengakses data yang menunjukkan bahwa dalam dua tahun terakhir perusahaan investasi meningkatkan saham mereka pada komoditas pertanian. Di sisi lain, para ahli dan analis juga mengkonfirmasi aktivitas spekulatif yang sedang bermain.

Data yang dikumpulkan dari berbagai sumber di Lighthouse dibagikan pada mitra media termasuk The Wire, The Continent, Der Spiegel, dan Follow the Money berkaitan dengan dana indeks khusus pertanian dan kontrak berjangka gandum.

Olivier De Schutter, Pelapor Khusus PBB untuk Kemiskinan Ekstrim dan Hak Asasi Manusia dan ketua bersama Panel Pakar Internasional untuk Sistem Pangan Berkelanjutan (IPES-Food), mengatakan bahwa aktivitas spekulatif oleh hedge fund, bank investasi, dan dana pensiun dapat berdampak buruk pada kelaparan tingkat dan kemiskinan di seluruh dunia.

“Mereka memang bertaruh pada kelaparan, dan memperburuknya,” katanya, menanggapi temuan mereka.

Di pasar gandum Paris --patokan untuk Eropa-- bagian spekulan dari kontrak berjangka gandum sisi beli telah meningkat dari 23 persen pada Mei 2018 menjadi 72 persen pada April 2022. Dengan kata lain, pada April tahun ini, tujuh di 10 pembeli kontrak gandum berjangka adalah spekulan, berupa perusahaan investasi, dana investasi, lembaga keuangan non-lindung lainnya yang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga. 

Michael Masters, pendiri dan ketua Better Markets dan pakar global tentang spekulasi di pasar komoditas, pernah mengingatkan hal ini jauh-jauh hari. Pada tahun 2008, ketika harga makanan melonjak, dia mengatakan kepada komite senat DPR Amerika Serikat bahwa spekulan membeli komoditas penting dengan tujuan tunggal untuk "menuai keuntungan spekulatif".

“Jika pelaku spekulatif adalah sebagian besar dari kepentingan terbuka, maka insentif dan motivasi mereka akan mendikte pembentukan harga,” katanya.

Dia menambahkan, dalam situasi seperti itu, kemungkinan besar strategi spekulan tidak terkait dengan penawaran dan permintaan fisik komoditas yang bersangkutan.

photo
Perkembangan Indeks Harga Konsumen April 2022 - (Badan Pusat Statistik)

Jayati Ghosh, profesor Ekonomi di University of Massachusetts Amherst, juga telah mempelajari dengan cermat peran spekulasi dalam lonjakan harga pangan pada 2008, 2009 dan 2011. Dia sependapat dengan Masters bahwa data dari pasar Paris mengarah pada aktivitas spekulatif.

“Fakta bahwa ini adalah dana investasi yang terlibat dalam kegiatan ini sangat penting karena dana investasi tidak memiliki kepentingan langsung pada komoditas, mereka melihatnya hanya sebagai aset," katanya, seperti dikutip The Wire. 

Harga gandum meningkat besar-besaran dalam waktu kurang dari dua minggu dari 287 euro per ton pada 23 Februari (sehari sebelum invasi Rusia ke Ukraina) menjadi 396,5 euro pada 7 Maret. Sekitar periode yang sama, dana investasi meningkat posisi beli bersih mereka (menunjukkan kecenderungan membeli bersih) sebesar 43 persen. Harga tertinggi mencapai 418 euro pada tanggal 27 April.

"Spekulasi keuangan tampaknya telah memperburuk dinamika harga,” kata David Bichetti, ekonom di Konferensi Perdagangan dan Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNCTAD).

Namun di luar semua itu, ada sesuatu yang berjangka panjang dan sama-sama memprihatinkan, yang oleh para ahli disebut "kelaparan tersembunyi". Juga dikenal sebagai defisiensi mikronutrien, itu terjadi ketika tidak ada cukup konsumsi vitamin dan mineral untuk mempertahankan kesehatan dan tumbuh kembang yang baik. Hal ini bisa terjadi baik pada anak-anak maupun orang dewasa. 

Efek dari kelaparan yang tersembunyi dapat menghancurkan, termasuk gangguan mental, kesehatan yang buruk, produktivitas yang rendah, dan bahkan kematian. "Hal ini dapat menyebabkan lingkaran setan kekurangan gizi, kemiskinan dan kelaparan yang dapat berlanjut dari generasi ke generasi," tulis laporan bersama Margot Gibbs, Thin Lei Win, dan Kabir Agarwal tiga kolumnis isu-isu kemanusiaan di The Wire.

Penjelasannya sederhana saja: anak perempuan yang kekurangan gizi cenderung menjadi ibu yang kekurangan gizi dan melahirkan anak yang kekurangan gizi, sehingga mengganggu perkembangan fisik dan kognitif mereka. Demikianlah. 


Waspadai Inflasi

BI dinilai tidak perlu terburu-buru menaikkan suku bunga.

SELENGKAPNYA

Persiapan Layanan Jamaah Haji Dikebut

Pemerintah berupaya untuk fokus menekan angka kematian jamaah haji tahun ini.

SELENGKAPNYA

Kembali Berkuasanya Dinasti Marcos

Organisasi hak asasi manusia Karapatan meminta rakyat Filipina menolak pemerintahan Marcos Jr.

SELENGKAPNYA
×