Petugas menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada anak saat Vaksinasi Massal Untuk Pelajar di SD Negeri Bujanggadung, Cilegon, Banten, Rabu (19/1/2022). Pemprov setempat bekerjasama dengan BIN dan TNI-Polri menggelar vaksinasi massal untuk anak usia 6-11 tahun | ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman

Nasional

20 Jan 2022, 02:53 WIB

Soal Covid-19 Omikron, Luhut Minta tak Saling Menyalahkan

WHO memprediksi daerah yang warganya minim vaksinasi Covid-19 rentan terjadi ledakan penyakit parah dan kematian

JAKARTA -- Koordinator PPKM Jawa-Bali Luhut Binsar Panjaitan mengingatkan masyarakat berhati-hati terhadap varian omikron yang kini menyebar di Tanah Air. Menurut Luhut, puncak penularan omikron terjadi pada pekan kedua atau ketiga Februari.

Luhut berharap, penularan varian ini tidak terlalu tinggi. Pengendalian omikron, kata dia, tergantung pada kekompakan semua pihak. "Tergantung kita semua. Kita harus ikuti apa kata para ahli. Kita harus kompak. Pemerintah harus kompak, rakyat harus kompak dan mau bekerja sama. Tidak perlu saling menyalahkan," katanya saat peluncuran Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia di Jambi, Rabu (19/1).

Salah satu kekompakan itu adalah menjaga protokol kesehatan, melakukan vaksinasi lengkap dan penguat untuk mengendalikan omikron. Menurut Luhut, kekompakan terbukti membuat Indonesia sukses mengendalikan Covid-19 sebelumnya. "Kita ini dikenal sebagai negara yang mampu mengendalikan Covid-19 dengan menyeimbangkan gas dan rem," kata dia. 

18 juta kasus Omikron selama sepekan di seluruh dunia

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat 18 juta kasus pekan lalu ketika varian omicron melanda dunia. WHO juga mengingatkan bahwa masyarakat di negara-negara dengan tingkat vaksinasi virus corona yang rendah berisiko mengalami penyakit parah dan kematian.

"Jumlah kematian tetap stabil untuk saat ini, tetapi kami khawatir tentang dampak omikron terhadap petugas kesehatan yang sudah kelelahan dan sistem kesehatan yang terbebani," ujar Direktur WHO Tedros Ghebreyesus pada webinar tentang pandemi seperti dilansir laman Anadolu Agency, Rabu (19/19. 

 "Jangan salah, omikron menyebabkan rawat inap dan kematian, bahkan kasus yang tidak parah membanjiri fasilitas kesehatan," imbuhnya.

Menurutnya, di negara-negara di mana kasus tampaknya telah mencapai puncaknya, ini memberikan harapan bahwa gelombang terburuk terbaru telah berakhir, namun belum ada negara yang keluar dari masalah. "Saya tetap sangat prihatin dengan banyak negara yang memiliki tingkat vaksinasi rendah, karena orang-orang berkali-kali lebih berisiko terkena penyakit parah dan kematian jika mereka tidak divaksinasi," kata Tedros.

Dia memperkuat komentar dari pejabat WHO lainnya yang berbicara di webinar dengan menegaskan kembali bahwa sebagian besar rawat inap dan kematian akibat virus corona berasal dari kalangan yang tidak divaksinasi.

"Omikron mungkin kurang parah, rata-rata, tentu saja, tetapi narasi bahwa itu adalah penyakit ringan menyesatkan, merusak respons secara keseluruhan, dan menelan lebih banyak nyawa," kata Tedros. "Virus ini beredar terlalu intens dengan banyak yang masih rentan."

Tedros juga mengatakan beberapa minggu ke depan masi melihat kritis bagi petugas kesehatan dan sistem kesehatan di banyak negara. Dia mendesak semua orang untuk melakukan yang terbaik untuk mengurangi risiko infeksi untuk membantu menghilangkan tekanan dari sistem. "Sekarang bukan waktunya untuk menyerah dan mengibarkan bendera putih," kata Tedros.

Dunia masih dapat secara signifikan mengurangi efek gelombang saat ini dengan berbagi alat kesehatan secara efektif dan menerapkan langkah-langkah kesehatan dan sosial masyarakat yang telah dicoba dan benar. Dia mengutip COVAX, sebuah fasilitas yang dikembangkan oleh WHO untuk mengurangi ketidakadilan vaksin, dan mitra seperti Gavi, sebuah aliansi untuk membantu mendistribusikan vaksin.

"Saya bangga COVAX mengirimkan dosis satu miliarnya selama akhir pekan," kata Tedros. "Tentu saja, itu tidak cukup, dan kita harus berbuat lebih banyak."

Menurut Tedros, tetap lebih penting dari sebelumnya untuk memberikan vaksin kepada yang tidak divaksinasi pada saat omicron. "Pandemi ini belum berakhir, dan dengan pertumbuhan omicron yang luar biasa secara global, varian baru kemungkinan akan muncul, itulah sebabnya pelacakan dan penilaian tetap penting," katanya.

 "Saya khawatir jika kita tidak mengubah model saat ini, kita akan memasuki fase kedua dan bahkan lebih merusak dari ketidaksetaraan vaksin," tukasnya.

photo
Sejumlah anak bersama orang tuanya beraktivitas di area Sky Bridge Ciwalk usai disuntik vaksin Covid-19 saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun di Cihampelas Walk, Jalan Cihampelas, Kota Bandung, Rabu (29/12). Pemerintah Kota Bandung melalui Dinas Kesehatan Kota Bandung menyatakan, per Selasa (28/12) program vaksinasi Covid-19 dosis pertama bagi anak usia 6-11 tahun di Kota Bandung telah mencapai 17,33 persen atau 38.777 anak dari total sasaran 223.730 anak. Foto: Republika/Abdan Syakura - (REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA)

Sumber : Antara


×