Penangkaran Rusa Timorensis di Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) Kabupaten Indramayu, diresmikan Bupati Indramayu, Nina Agustina, Selasa (17/8/2021). | Lilis Sri Handayani/Republika
18 Sep 2021, 03:45 WIB

Menikmati Taman Kehati Sambil Ikut Vaksinasi Covid-19

Lewat Wisata Vaksin, masyarakat terutama pelajar, merasa nyaman saat hendak divaksin.

OLEH AGUS YULIANTO

Kamis (16/9) pagi, ada yang unik di taman wisata Keanekaragaman Hayati (Kehati), Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Di tengah kunjungan menikmati rusa jawa yang ada di Taman Kehati yang berlokasi di tengah Kota 'Mangga' itu, tampak ratusan pelajar bersukaria. Ada apakah gerangan?

Ya, PT Polytama Propindo--sebuah perusahaan petrokimia--pagi itu tengah menggelar kegiatan kombinasi antara wisata dan vaksinasi. Program ini unik dan menarik. Sasarannya secara khusus ditujukan kepada para pelajar di Kabupaten Indramayu.

Polytama menggandeng RS Bhayangkara dan pemerintah kabupaten setempat untuk program Wisata Vaksin yang melibatkan 1.400 pelajar. Lewat program ini, pelajar dan sebagian masyarakat diajak untuk berwisata. Mereka mengunjungi Taman Kehati.

Terkait

Di tengah wisata itu, Polytama bersama RS Bayangkara dan Puskesmas Juntinyuat, Puskesmas Margadadi serta Dinas Kesehatan sudah menyiapkan vaksin dengan sasaran para peserta program tersebut.

Di tengah kunjungan menikmati rusa jawa yang ada di Taman Kehati serta kenyamanan di hutan kota itu pula, para pengunjung juga menjadi peserta vaksinasi Covid-19.

photo
Penangkaran Rusa Timorensis di Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) Kabupaten Indramayu, diresmikan Bupati Indramayu, Nina Agustina, Selasa (17/8/2021). - (Lilis Sri Handayani/Republika)

Turut hadir dalam program tersebut Bupati Indramayu H Nina Agustina. Polytama, selaku penggagas kegiatan Wisata Vaksin diwakili Dwinanto Kurniawan, corporate secretary General Manager.

Bupati Nina memuji gagasan Polytama yang menggabungkan wisata dengan vaksinasi. Ada aspek ekonomi, yakni menumbuhkan kembali dunia wisata di Indramayu, sekaligus aspek kesehatan sebagaimana pemerintah menargetkan imunisasi untuk 70 persen penduduk Indonesia.

"Ini kegiatan menarik, memadukan aspek kesehatan dengan ekonomi. Vaksinasi sebanyak mungkin penduduk adalah target yang sedang dikejar pemerintah. Wisata dimaksudkan menumbuhkan aspek ekonomi bidang pariwisata," tutur Nina dalam keterangannya yang diterima Republika, Jumat (17/9).

Para peserta wisata vaksin sebelumnya diajak keliling menggunakan bus yang telah disediakan. Lalu mereka turun dan masuk ke Taman Kehati. Para peserta langsung menikmati suasan taman kota sembari langsung dipanggil untuk menjalani vaksinasi. Lewat kegiatan ini masyarakat, terutama para pelajar, merasa nyaman saat hendak divaksin.

photo
Penangkaran Rusa Timorensis di Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) Kabupaten Indramayu, diresmikan Bupati Indramayu, Nina Agustina, Selasa (17/8/2021). - (Lilis Sri Handayani/Republika)

GM Polytama Dwinanto menuturkan, inovasi gagasan ini sengaja digulirkan dengan banyak aspek yang hendak dituju. "Kita ingin berkontribusi aktif mengejar target vaksinasi pemerintah. Di sisi lain, kita menumbuhkan kembali semangat berwisata bagi masyarakat setelah banyak berdiam di rumah selama pandemi Covid-19," tuturnya.

Dwinanto mengaku sudah konsultasi dan koordinasi dengan berbagai pihak untuk kegiatan akselerasi wisata vaksin ini. Lewat kegiatan yang bertema "Ayo Sehat Bersama Wisata Vaksin", lanjut Dwinanto, Polytama juga ingin mengedukasi masyarakat betapa pentingnya vaksinasi dalam upaya menghadapi pandemi Covid-19.

Selama mengikuti Wisata Vaksin, masyarakat juga dibekali pentingnya menjaga kesehatan, menerapkan prokes. Termasuk, membangun optimisme agar proaktif dalam membangkitkan kembali perekonomian.

"Alhamdulillah, para peserta tampak rileks dan senang. Mereka menikmati Taman Kehati, udara segar terbuka selama menunggu divaksin. Setelah divaksin, para pelajar juga bisa mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) dengan lebih tenang," tutur Dwinanto. 


×