Guard Brooklyn Nets, Kyrie Irving (C) dikepung pemain Portland Trail Blazers dalam pertandingan pada Jumat (30/4/2021). Irving adalah seorang mualaf yang mulai berpuasa sembari menjalani pertandingan tahun ini. | Peter Foley/EPA
13 May 2021, 03:40 WIB

Mereka yang Berbuka di Tengah Pertandingan

Sejumlah pemain NBA beragama Islam tetap menjalani pertandingan saat berpuasa.

OLEH UMAR MUKHTAR

Bulan suci Ramadhan akan berakhir pekan ini. Sejumlah pemain NBA pun berpartisipasi menjalankan ibadah puasa. Puasa berlangsung sebelum pukul 04.00 pagi. sampai pukul 20.00 malam di beberapa kota AS.

Adalah Kyrie Irving, Enes Kanter, dan Rondae Hollis-Jefferson, di antara pemain NBA yang berpuasa saat bertanding basket di lapangan. Bahkan jika mereka bisa berbuka puasa di tengah-tengah permainan, makanan lengkap untuk berbuka puasa telah disediakan setidaknya pada 15 jam sebelumnya.

"Saya dan (Rondae) duduk di bangku, dan saya mulai makan pasta, dan dia mulai makan buah. Saya seperti, wow, kami benar-benar makan makanan di tengah pertandingan. Sungguh menakjubkan melihat rekan satu tim berpuasa dengan Anda," kata Kanter, dilansir dari Slam Online, Rabu (12/5).

Terkait

Bagi Kanter, dukungan dari rekan satu timnya sangat membesarkan hati selama bertahun-tahun. Pada 2019, hari pertama Ramadhan jatuh di tengah seri Semifinal Wilayah Barat Blazers melawan Denver Nuggets yang menuju ke gim ketujuh.

Sebelum memulai pemanasan di lapangan pada suatu malam, Kanter ingin berbuka puasa di ruang ganti, saat matahari terbenam akan segera terjadi. Dia mengatakan kepada rekan satu timnya untuk pergi ke lapangan tanpa dia sehingga ia akan bergabung setelah buka puasa.

"Namun semua orang berhenti di ruang ganti, dan mereka menunggu saya. Mereka menunggu saya berbuka puasa, jadi kami semua bisa keluar sebagai tim, jadi kami semua bisa bermain bersama. Itu memberi saya begitu banyak harapan dan membuat saya sangat bahagia," kata Kanter.

Solidaritas seperti ini dari rekan satu timnya bukanlah hal yang langka bagi Kanter. Sepanjang karirnya, dia sangat terbuka dan vokal tentang keyakinannya dan praktik Islam, dan dia mengatakan dia hanya pernah mendapatkan rasa hormat dari NBA.

"Saya adalah seorang Muslim yang taat, Alhamdulillah. Semua yang saya coba lakukan adalah membawa kedamaian dan cinta ke dunia ini melalui agama saya," katanya.

photo
Enes Kanter, mencoba melewati pemain Sacramento Kings, Marvin Bagley III. - (AP Photo/Rich Pedroncelli)

"Satu hal yang agama saya ajarkan kepada saya adalah meninggalkan perbedaan Anda di atas meja dan mencoba menemukan kesamaan yang kita miliki. Kita hanya memiliki satu dunia untuk ditinggali, jadi kita perlu membuat dunia ini lebih baik bersama-sama."

Kanter sering membaca tentang agama yang berbeda sehingga dia dapat melakukan percakapan yang penuh hormat dan bermakna dengan rekan satu timnya dari latar belakang agama lain. Dia mengatakan dia duduk di kamar hotelnya dan membuka Alkitab atau Kitab Mormon untuk mendapatkan pemahaman.

"Satu hal terutama yang saya lihat di NBA yang paling membuat saya kagum adalah rasa hormat. Saya dan rekan satu tim saya berasal dari agama dan budaya yang berbeda, negara dan latar belakang yang berbeda, tetapi… kami meninggalkan perbedaan kami di ruang ganti," kata Kanter.

"(Kami) mencoba keluar dan bermain satu bahasa, bola basket. Itu membuat kami menjadi teman yang lebih baik dan rekan tim yang lebih baik." Di tingkat organisasi, Kanter juga melihat tanda-tanda rasa hormat yang sama.

photo
Rondae Hollis-Jefferson (4) saat masih bermain untuk Toronto Raptors. - (FR38952 AP)

Utah Jazz, Oklahoma City Thunder (OKC), New York Knicks, dan Boston Celtics semuanya memberinya makanan halal yang sejalan dengan batasan dietnya. OKC bahkan memberinya kamar pribadi sehingga dia tidak perlu melewatkan waktu sholat yang telah ditentukan sepanjang hari.

Namun, orang tua Kanter awalnya khawatir tentang putra mereka yang masih kecil mempertahankan tugas agamanya di Amerika Serikat ketika dia pergi ke perguruan tinggi. Namun, pria besar 6-11 dengan bangga mempraktikkan keyakinannya dengan harapan dapat menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama, seperti yang dilakukan Hakeem Olajuwon untuknya.

"Dua tahun lalu, ketika saya memutuskan untuk berpuasa, saya mengirim SMS ke Hakeem Olajuwon. Dia sangat senang. Dia sangat bangga padaku. Dia menyuruhku makan kurma dan oatmeal dan minum air untuk sahur (sahur). Saya tidak percaya bagaimana dia bertahan hidup hanya dengan makan kurma dan oatmeal dan air minum.

"Tetapi tahun ini, saya melakukan hal yang sama. Saya mengirim sms kepadanya, dan dia memberi tahu saya bahwa semakin menantang itu, semakin banyak hadiah yang akan Anda dapatkan."

Ramadhan ini tampaknya menjadi puasa pertama superstar Brooklyn Nets, Kyrie Irving, di bulan suci Ramadhan. Dia mencatatkan enam gim dengan 30 poin lebih sejak awal Ramadhan. Setelah Irving mengonfirmasi pada April bahwa dia berpuasa, dia membukukan 35 poin, 12 assist, dan 6 rebound dalam 34 menit bermain melawan Suns. Dia pun mendapatkan julukan Ramadan Kyrie dari penggemar Muslim di seluruh dunia.

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan praktik Ramadhan, tidak mengonsumsi makanan atau minuman selama berjam-jam bisa terasa menyiksa. Sementara puasa pasti membutuhkan penyesuaian, seperti yang dikatakan Irving, ada alasan mengapa mereka yang beragama Islam melakukan pengorbanan seperti itu.

"Saya mengambil bagian di Ramadan dengan banyak saudara laki-laki dan perempuan Muslim saya. Berkomitmen untuk pengabdian saya kepada Tuhan (Allah SWT) dan kemudian melanjutkan dengan apa pun yang saya pimpin. Puasa pasti bagian darinya, jika Anda tahu sesuatu tentang komunitas Muslim. Saya benar-benar bersyukur bisa ambil bagian dalam hal ini," ujarnya.


×