Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat melihat aneka produk sayuran yang dihasilkan para petani muda yang tergabung dalam Kelompok Tani Citra Muda Getasan, di Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, Sabtu (6/6). Gubernur menyebut usaha pertanian para mi | Istimewa

Kisah Dalam Negeri

08 Jun 2020, 02:00 WIB

Cerita Manis Petani Milenial di Masa Pandemi

Para petani milenial ini mampu membuktikan usaha mereka bisa bertahan.

OLEH BOWO PRIBADI

Pandemi Covid-19 telah berdampak yang luar biasa bagi sektor dunia usaha. Di Jawa Tengah, tak sedikit dunia usaha yang ikut terpuruk hingga para pelakunya harus menghadapi situasi perekonomian yang semakin sulit.

Kendati begitu, masih ada bidang usaha di masyarakat yang mampu bertahan di tengah gelombang pandemi tersebut. Salah satunya adalah usaha bidang pertanian. Seperti yang ditekuni sejumlah pemuda di wilayah Desa Kopeng, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang.

Mereka –para petani milenial—yang tergabung dalam Kelompok Tani Citra Muda Getasan mampu membuktikan bahwa usaha pertanian yang digeluti bisa bertahan dan bahkan terus berkembang, kendati harus menghadapi situasi pandemi. Ketua Kelompok Tani Citra Muda, Sofian Adi Cahyono (24), menuturkan, selama ini kelompok tani yang beranggotakan 30 anak-anak muda—usia 19 hingga 38 tahun—ini membudidayakan tak kurang 70 jenis sayuran organik.

Guna menjual berbagai hasil pertanian (sayuran) organik tersebut, kelompok tani ini telah memanfaatkan pemasaran daring. Sehingga, mampu menembus cakupan pasar atau konsumen yang lebih luas. Ia melihat usaha pertanian, khususnya sayuran organik, masih sangat potensial. Bahkan dalam jangka yang sangat panjang, apalagi jika didukung dengan model atau cara pemasaran daring.

“Inilah yang kami lakukan bersama teman teman di kelompok tani Citra Muda Getasan selama ini, menjual berbagai produk hasil pertanian kami dengan memanfaatkan teknologi digital,” ujarnya, akhir pekan kemarin. Sofian juga mengungkapkan, ikhtiar ini telah dapat dinikmati hasilnya. Jika dibandingkan pada awal-awal dirintisnya uaha pertanian ini 12 tahun silam, produksi berbagai jenis sayuran kelompok tani ini telah meningkat sangat signifikan.

Kini Kelompok Tani Citra Muda Getasan telah mampu memberdayakan tak kurang 400 petani sayuran dan buah-buahan. Pemberdayaan ini untuk mendukung keberlangsungan pasokan produk kepada konsumen. Mereka, tergabung dalam 18 kelompok tani lain, di wilayah Kecamatan Getasan.

“Saat ini omset kami perbulan mencapai Rp 300 juta. Jadi, penghasilan petani itu tidak kalah dengan profesi lainnya. Apalagi, pertanian menghasilkan bahan makanan dan selama hidup manusia sangat membutuhkan,” tegasnya. Ia juga mengungkapkan, selama masa pandemi Covid-19, peningkatan permintaan berbagai jenis sayuran justru meningkat tajam. Jika biasanya per-bulan hanya mampu menjual 4 hingga 5 ton sayur organik, selama masa pandemi hingga saat ini terus meningkat hingga 15 ton per bulan.

 

 
Selama masa pandemi Covid-19, permintaan berbagai jenis sayuran justru meningkat tajam.
 
 

 

Peningkatan penjualan hingga 300 persen ini tak terlepas dari kebutuhan masyarakat (konsumen) yang memilih pola hidup sehat dengan mengkonsumsi sayuran organik. “Sehingga, penjualan kami pun terdongkrak dan meningkat drastis,” tegas Sofian.

Sementara itu, kiprah para petani milenial yang ada di kelompok tani Citra Muda Getasan ini pun sempat menyita perhatian dan membuat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo kesengsem. Selain diawaki oleh anak-anak muda yang tertarik mengembangkan bisnis pertanian, produksi merek adalah sayuran organik, salah satu komoditas hortikultura yang saat ini sangat laku keras di pasaran.

Bahkan, pada saat situasi pandemi Covid-19, penjualan hasil pertanian anak-anak muda ini bisa naik 300 persen. Penjualannya pun menggunakan metode milenial, yakni melalui sejumlah platform media sosial. “Ini keren, saking penasarannya dengan kisah para petani muda itu, Saya bela-belain bersepeda 53 kilometer bersama isteri saya untuk melihat mereka secara langsung,” tuturnya.

Saat banyak orang kebingungan dengan wabah Covid-19, para petani muda Ini justru sukses meningkatkan omsetnya. Mereka petani muda yang idiologis, punya komitmen tinggi dan memiliki semangat terus berjuang. “Untuk menjadi seperti sekarang, ternyata prosesnya pun cukup lama, mereka membutuhkan waktu 12 tahun guna merintis dan membesarkan kelompok Tani Citra Muda Getasan," tambahnya.


×