Umat muslim membaca Alquran (tadarus) saat beritikaf pada sepuluh malam terakhir Ramadhan 1443 H di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Jumat (22/4/2022) malam. | REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

Kabar Ramadhan

Lakukan yang Terbaik di Pengujung Ramadhan

Manfaatkan pengujung Ramadhan untuk semakin mendekatkan diri kepada Allah dengan meningkatkan amal ibadah.

OLEH ROSSI HANDAYANI

Tamu istimewa bernama bulan suci Ramadhan 1443 H akan segera meninggalkan kita. Maka, layaknya tamu istimewa, lepaslah ia dengan cara terbaik dan mulia.  

Lantas, cara terbaik seperti apa yang sangat perlu kita lakukan di pengujung bulan Ramadhan? Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH Ahmad Zubaidi mengatakan, menjelang akhir Ramadhan, umat diharapkan lebih mendekatkan diri dan memperbanyak amal ibadahnya kepada kepada Allah SWT.

‘’Itu sangat penting sekali karena Kanjeng Nabi Muhammad SAW pada saat 10 hari terakhir semakin banyak amal ibadahnya, di antaranya yang beliau lakukan adalah beriktikaf di masjid dan beliau memperbanyak sedekah,’’ kata Kiai Zubaidi kepada Republika, belum lama ini.

photo
Umat muslim membaca Alquran (tadarus) saat beritikaf pada sepuluh malam terakhir Ramadhan 1443 H di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Sabtu (23/4/2022) dini hari. - (REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA)

 Amal ibadah berupa membaca dan mentadaburi Alquran seyogyanya juga semakin meningkat. Apalagi umat berharap mendapatkan kemuliaan Lailatul Qadar. Kiai Zubaidi mengatakan, apabila seseorang berhasil meraih kemuliaan Lailatul Qadar maka ia seperti beribadah selama 83 tahun.

"Ini waktu yang begitu lama, dan tidak semua orang mendapatkan umur 83 tahun hanya untuk beribadah,’’ ujar dia.

 Lebih lanjut Kiai Zubaidi menyampaikan, selama 10 hari terakhir Ramadhan, umat mestinya juga semakin khusuk dan fokus dalam menjalankan puasa dan ibadah-ibadah lainnya. Sebaliknya, bukan fokus pada masalah-masalah keduniaan.

Ia mengingatkan hal itu, karena pada hari-hari akhir Ramadhan sekaligus menjelang Idul Fitri, ada sebagian umat yang malah lebih fokus pada urusan keduniaan. Misalnya, sibuk mempersiapkan segala keperluan Lebaran, juga sibuk dengan keperluan mudik.

Menuruti Kiai Zubaidi mengatakan, tidak masalah mempersiapkan keperluan mudik, namun ibadah pun jangan dilalaikan. Puasa dengan mengharap ridha Allah Ta’ala harus tetap dijalankan.

"Memperbanyak amalan zikir dan doa,  juga kita membayar zakat. Jangan lupakan karena lalai,’’ ujar dia.  

Ia juga mengatakan, seorang Muslim yang berpuasa Ramadhan, lalu menunaikan zakat dan qiyamul lail, maka ia seperti bayi yang baru dilahirkan dari rahim ibunya. ‘’Karena itu, mari kaum Muslimin kita manfaatkan hari-hari terakhir bulan Ramadhan untuk semakin mendekatkan diri kepada Allah dengan melakukan amal ibadah," kata Kiai Zubaidi.

Selain itu, lanjut dia, ada beberapa hal yang perlu dilakukan seseorang agar Ramadhan membekas dalam diri dan menjadi bekal untuk menghadapi 11 bulan lainnya.

"Dengan melakukan amal ibadah sebaik-baiknya dari awal hingga akhir Ramadhan, termasuk qiyamul lail, dan di akhir Ramadhan memperbanyak iktikaf itu secara otomatis itu akan berbekas dalam diri," kata Kiai Zubaidi.

photo
Umat muslim membaca Alquran (tadarus) saat beritikaf pada sepuluh malam terakhir Ramadhan 1443 H di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Jumat (22/4/2022) malam. - (REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA)

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Persatuan Islam (Persis), Ustaz Jeje Zaenudin mengatakan, Rasulullah SAW mengajarkan kepada umatnya bahwa memasuki sepuluh terakhir Ramadhan beliau meningkatkan semangat dan kualitas ibadahnya. Sebagaimana diriwayatkan dalam hadis sahih Bukhari dari Siti ‘Aisyah RA, "Ketika memasuki sepuluh terakhir Ramadhan, Rasulullah mengencangkan ikatan kainnya, membangunkan keluarganya, dan menghidupkan malamnya (dengan ibadah).’’

"Hal ini dilakukan beliau karena menyambut kedatangan malam yang agung, yaitu Lailatul Qadar yang ada pada salah satu malam ganjil dari sepuluh malam terakhir Ramadhan,’’ kata Ustaz Jeje.

Selain itu, beliau juga memberi teladan melakukan iktikaf di masjid. Rasulullah juga mempergunakan waktunya dengan berzikir, tafakkur, muroja'ah dan tilawah Alquran. Ketika Ramadhan berakhir, Rasulullah menunaikan zakat fitrah dan shalat Idul Fitri di lapangan.

Setiap para sahabat berpapasan di antara mereka di hari raya, maka mereka saling menyapa: ’’Taqabbalallahu minna wa minkum (semoga Allah menerima amal ibadah kami dan kalian semua)’’.

"Derajat tertinggi dari suatu ibadah adalah manakala ibadah itu telah mencapai derajat mutaqabbala atau menjadi ibadah yang maqbulah, yaitu amal ibadah yang diterima oleh Allah,’’ kata Ustaz Jeje.

Maka di antara indikasi puasa yang mutaqabbala di sisi Allah adalah ketika selepas bulan Ramadhan, nilai-nilai keagungan yang terdapat di dalamnya terus terbawa menjadi semangat dan jiwa kehidupan pada sebelas bulan berikutnya.

"Yang ditandai dengan bertambah semangat kebajikan dan kecintaannya kepada kebenaran dan semakin jauh dari kemungkaran.’’

Ja'far Si Bapak Kaum Miskin

Orang yang paling peduli dan paling siap membantu mereka yang miskin adalah Ja'far bin Abi Thalib

SELENGKAPNYA

Agar Khusyuk dalam Shalat

Salah satu kewajiban yang harus ditunaikan saat shalat adalah tumakninah dan khusyuk.

SELENGKAPNYA

Merebut Waktu Mustajab

Ramadhan kesempatan terbaik untuk berdoa karena semua waktu di dalamnya adalah mustajab.

SELENGKAPNYA