Gedung PT Bio Farma (Persero), Jalan Pasteur, Kota Bandung, Selasa (27/7/2021). | REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

Nasional

28 Jan 2022, 03:45 WIB

Benih Vaksin Merah Putih Sudah di Biofarma

Beberapa bulan ke depan, vaksin Merah Putih sudah bisa diproses untuk uji praklinis dan uji klinis.

JAKARTA -- Ketua Komisi Ilmu Kedokteran Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) Herawati Sudoyo mengatakan, benih vaksin Covid-19 buatan dalam negeri Merah Putih yang dikembangkan oleh Pusat Riset Biologi Molekuler (PRBM) Eijkman Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) kini sudah ada di tangan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) penghasil vaksin PT Biofarma.

Kunci pengembangan vaksin kini ada di tangan Biofarma. "Kalau ditanyakan bagaimana Vaksin Merah Putih yang ada di Eijkman, benih vaksin ini sudah ada di tangan PT Biofarma. Jadi, kunci atau bola vaksin ini tinggal bergulir di industri," ujarnya saat mengisi konferensi virtual 'Lokapala 3.0 Habis Gelap Terbitlah Terang?', Kamis (27/1).

Meski benih sudah ada di Biofarma, Eijkman tetap bertanggung jawab untuk nanti melakukan uji klinik 1,2, dan 3. Kemudian pemeriksaan setiap tahap uji klinik ini menggunakan virus harus dilakukan di laboratorium khusus. Teknologi laboratorium yang dibutuhkan juga telah dimliki lembaga Eijkman.

Herawati namun mengakui memang ada beberapa alternatif dalam pengembangan vaksin ini. "Melihat ekosistem penelitian atau budaya riset yang ada goncangan buat saya sendiri tidak begitu pasti dengan apa yang akan kita hadapi di 2022. Ini tentunya jadi satu hal yang negatif buat saya," katanya.

Periset Eijkman, Tedjo Sasmono, menjelaskan, Vaksin Merah Putih menggunakan platform protein rekombinan yang diproduksi pada sel ragi alias yeast maupun sel mamalia. Pengembangan Vaksin Merah Putih PRBM Eijkman BRIN, baik yang diekspresikan di sel yeast maupun sel mamalia, berhasil mendapatkan benih vaksin yang sudah memenuhi standar industri.

"Seed Vaksin Merah Putih yang kami kembangkan berhasil mengekspresikan protein RBD di sel ragi, baik pada skala flask (labu) maupun pada skala bioreaktor di fasilitas milik mitra industri, Bio Farma. Selain itu seed vaksin Merah Putih Eijkman juga mampu menghasilkan protein RDB-Delta dengan yield yang tinggi dan mudah untuk dipurifikasi,” kata Tedjo.

Vaksin Merah Putih kini sudah dalam tahap hilirisasi industri. Vaksin yang dikembangkan oleh Pusat Riset Biologi Molekuler (PRBM) Eijkman Badan Riset dan Inovadi Nasional (BRIN) itu diharapkan sudah dapat melakukan proses uji praklinik dan uji klinik beberapa bulan ke depan.

"Seed vaksin Merah Putih yang kami kembangkan berhasil mengekspresikan protein RBD di sel ragi, baik pada skala flask (labu) maupun pada skala bioreaktor di fasilitas milik mitra industri, Bio Farma. Selain itu seed vaksin Merah Putih Eijkman juga mampu menghasilkan protein RDB-Delta dengan yield yang tinggi dan mudah untuk dipurifikasi,” ungkap Tedjo Sasmono.

photo
Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro (tengah) berbincang dengan Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir (kanan) saat kunjungan kerja di Gedung Bio Farma, Jalan Pasteur, Kota Bandung, Rabu (29/7/2020). Dalam kunjungan kerja tersebut, Menristek berkesempatan untuk meninjau pengembangan vaksin Covid-19 dalam negeri yang diberi nama Vaksin Merah Putih sekaligus mengecek kesiapan uji klinis vaksin Covid-19 di Bio Farma. (ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA)

Tedjo menjelaskan, vaksin Merah Putih yang dikembangkan oleh PRBM Eijkman BRIN menggunakan platform protein rekombinan yang diproduksi pada sel ragi alias yeast maupun sel mamalia. Pengembangan vaksin Merah Putih PRBM Eijkman BRIN, baik yang diekspresikan di sel yeast maupun sel mamalia, berhasil mendapatkan seed vaksin yang sudah memenuhi standar industri.

Kini, seed vaksin Merah Putih Eijkman disebutkan sudah dalam tahap hilirisasi industri di Bio Farma. Diharapkan dalam beberapa bulan ke depan vaksin Merah Putih sudah bisa diproses untuk dilakukan uji pra klinik dan uji klinik.

Di sisi lain, periset dari Laboratorium Protein Terapeutik dan Vaksin Pusat Riset Bioteknologi, Andri Wardiana, menyampaikan, proses pengembangan sebuah vaksin bisa memakan waktu hingga belasan tahun lamanya. Menurut dia, ada sejumlah hal yang dapat memperlambat setiap tahap perkembangan vaksin.

"Termasuk adanya asesmen terhadap risiko ekonomi. Namun untuk vaksin SARS-Cov-2 ini pengembangannya dimungkinkan lebih cepat dikarenakan menggunakan data virus yang sudah ada sebelumnya seperti SARS-Cov dan MERS-Cov,” jelas Andri.

Tidak hanya membutuhkan waktu yang cukup lama, Andri juga menyampaikan, transisi riset dari laboratorium ke produksi skala besar serta harus terpenuhinya regulasi dalam setiap tahapan menjadi tantangan tersendiri dalam pengembangan vaksin.

Pandemi Covid-19 masih melanda Indonesia hingga saat ini. Setelah varian delta, kini varian omicron embuat angka kasus positif Covid-19 di Indonesia kembali meningkat. Merespons hal tersebut, pemerintah terus menggencarkan kegiatan vaksinasi di seluruh wilayah Indonesia, termasuk vaksinasi dosis ketiga atau booster.

Pl Kepala PRBM Eijkman BRIN, Wien Kusharyoto, dalam acara Talk to Scientist pada Rabu (26/01) mengatakan, vaksinasi booster mampu mengurangi risiko infeksi yang diakibatkan oleh varian omikron. Dia menerangkan, peningkatan jumlah kasus terinfeksi Covid-19 yang disebabkan varian omicron sudah mencapai lebih dari 80 persen.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by BRIN Indonesia (brin_indonesia)

"Varian omikron juga menunjukkan sekitar lima kali lebih tinggi risiko terinfeksi kembali jika dibandingkan dengan varian delta. Oleh karena itu muncul wacana pemberian vaksin booster yang juga telah dilaksanakan. Pemberian vaksin booster di negara-negara maju terbukti efektif mengurangi angka rawat inap di rumah sakit sebesar 89 persen,” ujar Wien.

Indonesia dengan jumlah penduduk lebih dari 272 juta jiwa tentu tidak bisa selamanya bergantung kepada vaksin covid-19 produksi luar negeri. Pelaksanaan kegiatan vaksinasi booster pun membuat kebutuhan vaksin Covid-19 di Indonesia semakin besar. Hal ini tentu menjadi keniscayaan bagi Indonesia untuk dapat memproduksi vaksin Covid-19 secara mandiri.


×