Seorang anak bermain di jalan yang telah dilukis mural di Gang Sayuran 2, Gempolsari, Kota Bandung, Kamis (2/12/2021). Pemerintah menyatakan vaksin Covid-19 untuk anak-anak belum tersedia. | REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

Nasional

03 Dec 2021, 03:45 WIB

Vaksin untuk Anak Belum Tersedia

Antisipasi terhadap efek samping yang mungkin terjadi pada anak perlu disiapkan dengan baik.

JAKARTA – Vaksinasi untuk anak usia 6-11 tahun masih belum dirumuskan secara lebih detail. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengaku jatah vaksin untuk anak juga belum tersedia hingga saat ini sehingga belum menyusun teknis pemberian vaksin Covid-19 pada anak.

“Kami masih perlu percepatan pada dosis di atas usia 12 tahun. Ketersediaan vaksin belum kita dapatkan dari penyedianya,” kata Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi kepada Republika, Kamis (2/12).

Nadia pernah mengatakan pemerintah berencana menggelar vaksinasi terhadap anak usia 6-11 tahun di sekolah masing-masing. Nantinya, pemerintah akan bekerja sama dengan sekolah-sekolah untuk menyelenggarakan penyuntikan vaksin.

Berdasarkan diskusi dengan para pakar seperti Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), anak-anak lebih berani untuk divaksin setelah melihat teman-temannya tidak menangis saat disuntik. Atas dasar itu, pelaksanaan vaksinasi di sekolah diharapkan bisa berjalan lebih efektif.

photo
Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin Covid-19 kepada pelajar di Sentra Vaskin Pelajar SMK Negeri 1 Jakarta, Selasa (3/8/2021). Sentra vaksin yang berlangsung hingga Jumat (6/8) tersebut menyedikan kuota 300 dosis vaksin perhari yang diutamakan untuk para pelajar di wilayah Kecamatan Sawah Besar. - (Prayogi/Republika.)

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) terus mendorong percepatan pemberian vaksin Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun dengan tetap menjaga kehati-hatian dan melakukan dengan kecermatan. Kesiapan antisipasi terhadap kontraindikasi maupun efek samping atau Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) yang mungkin terjadi pada anak perlu disiapkan dengan baik.

“Pelaksanaan vaksinasi untuk anak harus mengikuti ketentuan Kementerian Kesehatan dalam hal tata laksana vaksinasi untuk anak, sumber daya manusia dan kesiapan sarana prasarana,” kata Ketua KPAI, Susanto.

KPAI juga mendorong pemerintah untuk segera melakukan upaya percepatan agar meningkatkan capaian vaksinasi Covid-19 pada anak usia 12-17 Tahun. Selain itu, KPAI juga mengimbau kepada seluruh orang tua agar tidak ragu untuk memberikan vaksinasi Covid-19 untuk anak.

“Pemerintah harus menggandeng dan bekerja sama dengan semua pihak, organisasi masyarakat, orang tua, satuan pendidikan agar capaian vaksinasi rata untuk Indonesia optimal untuk seluruh anak usia 6-11 tahun dan menuntaskan vaksin untuk anak usia 12-17tahun,” ujarnya.

Di sisi lain, kata Susanto, semua pihak juga tetap harus terus menerus mengajak anak membiasakan taat pada protokol kesehatan di manapun berada. Terlebih, pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) juga kian masif dilakukan di berbagai daerah.

Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta berencana menyiapkan sekolah sebagai salah satu sentra vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun. Hal itu dilakukan sebelum siswa sekolah dasar (SD) bisa mengikuti pelajaran di dalam kelas.

“Sekolah menjadi salah satu tempat potensial untuk memberikan layanan vaksinasi kepada anak usia 6-11 tahun,” kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes DKI, Dwi Oktavia, dalam seminar vaksinasi anak di Jakarta.

photo
Petugas menyuntikkan vaksin Covid-19.pada salah satu pelajar SMP di Negeri 13 Palembang, Sumsel, Selasa (12/10/2021). Pemerintah Kota Palembang menargetkan sebanyak 192.671 pelajar di Kota Palembang untuk mendapatkan vaksin Covid-19. - (ANTARA FOTO/Feny Selly)

Menurut dia, sekolah di Jakarta sudah memiliki hubungan koordinasi dan kerja sama yang baik dengan puskesmas selaku penyelenggara vaksinasi Covid-19. Koordinasi tersebut sudah terbina lebih optimal saat diadakan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS).

Tak hanya itu, sambung dia, akses yang mudah, fasilitas ruang terbuka yang tersedia, serta kesiapan guru menjadi pertimbangan vaksinasi Covid-19 diadakan di sekolah. “Kami imbau orang tua nanti jangan ragu untuk vaksinasi anak di sekolah karena dilayani baik seperti fasilitas kesehatan,” ujar Dwi.

Meski begitu, saat ini, Dinkes DKI masih menunggu panduan teknis dari Kemenkes soal vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun.


×