Bagi suami yang merasa istrinya lebih pintar secara akademik, dianjurkan untuk bermuhasabah. | pixabay.com

Fikih Muslimah

03 Oct 2020, 07:35 WIB

Istri Lebih Pintar dari Suami, Siapa Pimpin Rumah Tangga?

Bagi suami yang merasa istrinya lebih pintar secara akademik, dianjurkan untuk bermuhasabah.

 

Budaya patriarki umumnya 'mengesampingkan' peran serta kapasitas perempuan dalam tatanan sosial. Namun, bukan berarti budaya tersebut selalu berkonotasi negatif atau tidak juga selalu positif.

Misalnya, salah satu hal yang dianggap tabu dalam budaya patriarki adalah apabila istri lebih pintar dari suami, dianggap menjadi riak dalam rumah tangga. Istri yang pintar atau lebih cerdas dibandingkan suaminya dianggap akan 'merebut' kepemimpinan dalam rumah tangga.

Lantas seperti apa pandangan agama akan hal ini? Bukankah menjadi pintar dan cerdas merupakan anjuran yang kerap digaungkan oleh Islam? Lalu, adakah batasan mengenai cerdas itu sendiri bagi perempuan?

Dalam konteks derajat manusia di sisi Allah SWT, parameter yang digunakan adalah iman serta ketakwaan seorang hamba. Derajat tak ditentukan dari status sosial, jabatan, apalagi jenis kelamin seseorang. Hal ini sebagaimana yang diabadikan di dalam Alquran.

Allah SWT berfirman di dalam QS al-Hujurat ayat 13, artinya: "Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari laki- laki dan perempuan, serta menjadikan mu bersuku-suku dan ber bang sa-bangsa supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal."

Dalam Tafsir al-Azhim, Ibnu Katsir menjelaskan, ketakwaan memang tidak dilihat dari derajat manusia di sisi manusia. Contohnya keturunan, suku, serta latar belakang diri (termasuk jenis kelamin). Kemuliaan atau derajat seseorang di sisi Allah hanya ditentukan dari ketakwaannya.

Dalam konteks rumah tangga, mayoritas ulama sepakat laki-laki adalah pemimpin di dalamnya. Meski demikian, posisi tersebut bukan menjadi argumentasi yang mendiskreditkan peran istri di dalam rumah tangga. Sebab, kolaborasi antara suami dengan istri sama-sama penting dan dibutuhkan.

Suami membutuhkan peran istri, begitu pun sebaliknya. Maka, ketika peran keduanya dibutuhkan, baik suami maupun istri seyogianya harus berkolaborasi mewujudkan kehidupan yang harmonis dengan kesalingan satu sama lain. Ruang untuk berlomba-lomba dalam kebaikan pun tersedia dalam aspek rumah tangga dengan kesalingan ini.

Lantas, apakah salah jika seorang istri lebih pintar ketimbang suaminya? Tentu saja jawabannya tidak. Jika seorang istri lebih pintar, lebih cerdas, atau lebih menonjol di lingkup sosialnya, bukan berarti yang bersangkutan menjadi salah.

Hal ini dicontohkan Aisyah. Istri Nabi yang satu ini memiliki kecerdasan yang luar biasa sehingga salah satu alasan Nabi menikahkannya adalah untuk regenerasi Islam yang kuat dan matang secara pemikiran. Dari Aisyah pula, khazanah Islam semakin komplet, sebab beliau banyak meriwayatkan hadis yang seluruhnya autentik.

Namun, jika kepintaran atau kecerdasan istri yang melebihi suaminya menjadi ajang pembunuhan karakter, menimbulkan kesombongan, atau hal-hal yang mudharat yang mengganggu keharmonisan, maka jelas hal itu dilarang. Nabi bersabda: "Muslim dengan Muslim lainnya adalah saudara, tidak boleh saling menzalimi, mencibir, atau merendahkan."

Jika ada kesombongan akan ilmu yang dimiliki istri terhadap suami ini terjadi, Islam pun menawarkan solusi. Solusinya bukan lantas memerintahkan istri untuk berhenti belajar, tetapi istri diperintahkan kembali untuk bermuhasabah. Istri harus mengevaluasi diri, mendekatkan diri kepada Ilahi, serta mempertanyakan kembali esensi dan hakikat dari menuntut ilmu.

Dalam buku 60 Hadis Hak-Hak Perempuan dalam Islam karya Ustaz Faqihuddin Abdul Kodir dijelaskan, jika merendahkan saja dianggap buruk dan jahat, apalagi tindakan yang menodai martabat dan harga diri. Merusak martabat, melukai jiwa, hingga merusak harta seseorang pun dilarang dalam Islam.

Adapun bagi seorang suami yang merasa istrinya lebih pintar secara akademik darinya, dianjurkan untuk bermuhasabah juga. Kemudian menjadikan itu motivasi untuk tidak berhenti belajar tentang kebaikan dan ilmu Allah yang luas. Keduanya dianjurkan untuk saling menasihati.


×