Petugas kesehatan menunjukkan vaksin Pfizer yang digunakan untuk dosis ketiga atau booster COVID-19 di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, Jumat (21/1/2022). Presiden Joko Widodo mendorong masyarakat untuk segera melakukan vaksinasi booster, dikarenakan situasi pa | ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Nasional

24 Jan 2022, 03:19 WIB

1,2 Juta Dosis Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia

Vaksin Pfizer akan segera didistribusikan secara proporsional ke daerah-daerah yang membutuhkan

JAKARTA -- Indonesia menerima 1.257.750 dosis vaksin Pfizer pada Sabtu (22/1) malam. Vaksin tahap ke-201 ini merupakan donasi COVAX.

"Kami atas nama pemerintah dan rakyat Indonesia menyampaikan terima kasih sebesar-besar kepada COVAX," ujar Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kementerian Komunikasi dan Informatika Usman Kansong, Ahad (23/1).

Usman memastikan, vaksin yang datang ini akan segera didistribusikan secara proporsional ke daerah-daerah yang membutuhkan dalam rangka program vaksinasi nasional. Pemerintah pun telah mencanangkan program vaksinasi akan terus dipercepat dan diperluas hingga ditargetkan bisa rampung pada 2022 ini.

"Karena itu, kedatangan vaksin secara kontinu menjadi sangat penting demi menjaga stok vaksin agar program vaksinasi bisa berlangsung secara lancar," ujarnya.

Jaminan ketersediaan stok vaksin, upaya percepatan, kata Usman, juga terus dilakukan dengan memberikan edukasi kepada masyarakat, khususnya terkait berita-berita tidak benar alias hoaks yang banyak beredar. Hal ini karena, di beberapa daerah, hoaks berperan memperlambat vaksinasi.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kementerian Kesehatan RI (kemenkes_ri)

Hasil studi

Tiga studi baru oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) membuktikan bahwa pemberian dosis penguat (booster) dari vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna sangat efektif dalam mencegah rawat inap terkait infeksi SARS-CoV-2 varian omikron. Dosis booster 90 persen efektif untuk mencegah orang dirawat di rumah sakit setelah mereka terinfeksi varian omikron.

Menurut data dari studi CDC, dosis tersebut juga 82 persen efektif untuk mencegah kunjungan gawat darurat dan perawatan darurat pada pasien omikron. "Ini benar-benar menunjukkan pentingnya mendapatkan dosis booster," kata Emma Accorsi dari CDC, salah satu penulis studi tersebut seperti dikutip laman Aljazirah, Ahad (23/1).

"Penduduk Amerika harus mendapatkan booster jika setidaknya lima bulan telah berlalu sejak mereka menyelesaikan seri premier Pfizer atau Moderna mereka, tetapi jutaan orang yang memenuhi syarat belum mendapatkannya," ujarnya menambahkan.

 

Studi pertama mengamati tingkat rawat inap dan ruang gawat darurat serta kunjungan pasien di pusat perawatan darurat di 10 negara bagian AS, dari Agustus hingga bulan ini. Ditemukan efektivitas vaksin yang terbaik setelah tiga dosis vaksin Pfizer atau Moderna disuntikan.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by KPCPEN #PakaiMasker (lawancovid19_id)

Perlindungan turun dari 94 persen selama gelombang varian delta menjadi 82 persen selama gelombang omikron. Perlindungan dari hanya dua dosis lebih rendah, terutama jika enam bulan telah berlalu sejak dosis kedua.

Para pejabat telah menekankan tujuan mencegah tidak hanya infeksi tetapi juga pada penyakit parah. Sementara itu studi kedua berfokus pada kasus Covid-19 dan tingkat kematian di 25 negara bagian AS dari awal April hingga akhir Desember.

Orang yang menerima booster memiliki perlindungan tertinggi terhadap infeksi virus corona, baik pada saat gelombang delta dan juga saat omikron. Kedua studi tersebut diterbitkan online oleh CDC.

Sementara itu Journal of American Medical Association menerbitkan studi ketiga, yang juga dipimpin oleh para peneliti CDC. Studi itu meneliti orang-orang yang dites positif Covid-19 dari 10 Desember hingga 1 Januari di lebih dari 4.600 situs pengujian di seluruh AS.

Tiga suntikan vaksin Pfizer dan Moderna sekitar 67 persen efektif melawan penyakit simtomatik terkait omikron dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi. Kendati demikian dua dosis tidak memberikan perlindungan yang signifikan terhadap omikron ketika diukur beberapa bulan setelah menyelesaikan seri aslinya.

"Jika Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan booster dan Anda belum mendapatkannya, Anda tidak up-to-date dan Anda perlu mendapatkan booster Anda," kata Direktur CDC Dr Rochelle Walensky saat briefing Gedung Putih pada Jumat pekan ini.

Penelitian tersebut merupakan studi besar pertama di AS yang membuktikan perlindungan vaksin terhadap omikron. Studi ini juga turut menggemakan penelitian sebelumnya, termasuk penelitian di Jerman, Afrika Selatan, dan Inggris yang menunjukkan bahwa vaksin yang tersedia kurang efektif melawan omikron daripada versi virus korona sebelumnya, tetapi juga bahwa dosis booster meningkatkan antibodi penangkal virus untuk meningkatkan kemungkinan menghindari infeksi simtomatik.

Pekan lalu, Pusat Medis Sheba Israel mengungkapkan, bahkan dosis keempat vaksin Covid-19 masih tidak cukup untuk mencegah infeksi SARS-CoV-2 varian omicron. Padahal, pemberian dosis penguat atau booster kedua telah meningkatkan antibodi ke tingkat yang lebih tinggi.

Pihak Pusat Medis Sheba Israel telah memberikan suntikan vaksin booster kedua dalam uji coba pada stafnya. Mereka memakai vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna.


×